Thursday, October 22, 2020

# HIDAYAH ADA DI MASJID - BANGUNLAH HAI ORANG YANG BERSELIMUT


Jom kita serapkan bicara Illahi ini ke dalam urat nadi kehidupan seharian kita sebagai hamba Nya @ kepentingannya kepada kita semua??!!

Arahan Allah SWT kepada Rasulullah SAW pada ayat pertama dan kedua yang bermaksud 
“wahai orang yang berselimut! Bangunlah serta berilah peringatan dan amaran (kepada umat islam)”
kita sebagai daie/pelajar/murabbi/umat islam WAJIB memikul tugas dalam memberi peringatan kepada siapa sahaja,dan meyelamatkan umat manusia dari lembah maksiat.Walau pun surah ini diturunkan kepada Rasulullah SAW tetapi bukannya di khususkan ibrahnya(pengajarannya) kepada Rasulullah SAW sahaja,tetapi kepada kita yang masih bergelar umat islam atau hamba Allah.Ini yang kita patut buat.

Kemudiannya ALLAH mengarah baginda agar memberi peringatan pada diri Rasulullah SAW pada ayat ke tiga yang mambawa maksud;
“Dan tuhanmu,maka ucap dan ingatlah kebesaran-Nya!”

kita sebagai daie/pelajar/murabbi/umat islam WAJIB kembali kepada yang Maha Pencipta walau apa sahaja kerja yang kita lakukan.Sesungguhnya segala manusia,segala sesuatu,segala nilai,segala hakikat…..sebenarnya KECIL sahaja berbanding kuasa ALLAH.Maksudnya walau apa jua penat lelah dalam berda’wah,kesukaran, dan bebanan dalam memberi amaran kepad umat manusia kita mesti meletakkan kebesaran ALLAH mengatasi apa jua yang kita lakukan jadi dugaan-dugaan yang kecil seperti fitnah,tipu daya dan apa sahaja ketika kita berda’wah hendaklah kita merasa KECIL sahaja sebab hanya ALLAH sahaja yang Maha Besar,tiada apa yang lebih besar berbanding ALLAH..

ayat ke empat pula membawa maksud

“Dan pakaianmu,maka hendaklah engkau bersihkan”

kita sebagai daie/pelajar/murabbi/umat islam WAJIB bersihkan HATI kita.Pakaian di sini bermaksud akhlak kita,hati kita,amalan kita,bukan bermaksud baju semata-mata dan ini merupakan kinayah(bahasa kiasan yang ALLAH S.W.T gunakan)Sebagai seorang umat islam kita hendaklah senantiasa membersihkan hati kita dalam perkara-perkara yang baik.Mana mungkin kita menyeru kepada kebaikan sedang kita sendiri masih melakukan kesilapan yang besar.Ini sangat menyalah dan sangat songsang dalam hukum ALLAH (rujuk surah al-Baqarah ayat 44).Jadi,sebagai seorang daie…jelas…kena bersihkan hati sebelum member sihkan hati orang lain.

ayat ke lima yang membawa maksud

“Dan segala kejahatan,maka hendaklah engkau jauhi”

kita sebagai daie/pelajar/murabbi/umat islam WAJIB menjauhi apa sahaja bentuk perkara-perkara yang buruk seperti syirik kepada ALLAH dan amalan jahiliyyah yang lain dan sebagai seorang umat islam WAJIB bagi kita sentiasa berada dalam keadaan tidak melanggar hukum ALLAH S.W.T

5 ayat dalam surah al-Muddatsir sudah cukup memberi impak(kesan) yang paling dalam sebagai seorang daie/pelajar/murabbi/umat islam.Jelas kepada kita bukan sengaja ALLAH S.W.T menurunkan surah ini hanya untuk peringatan kepada Nabi Muhammad S.A.W sahaja,malah ianya patut bagi kita mengambil iktibar dalam setiap inci yang di firmankan ALLAH.Dan setiap yang di keluarkan itu membuatkan satu rumusan yang saya sendiri rasa ianya bernas iaitu berkaitan “AMAL” kita,bila kita jaga AMAL kita insyALLAH akhlak,minda,dan lain-lainya akan bertambah bagus dan sentiasa meniti setiap firman ALLAH S.W.T dalam surah ini.Jadi solusinya adalah berkaitan dengan “AMAL”

Bila AMAL mantap,insyALLAH,ALLAH akan jaga kita semua dari melakukan keburukan di dunia.InsyALLAH semoga kita sama-sama mendapat rahmat dan hidayah dari ALLAH S.W.T.

Tiada daya upaya melainkan pertolongan kekuatan dari Allah SWT.Wallahu aqlam.Amin!

Jangan Tunggu Pencen


Jangan ada cita-cita bila dah PENCEN baru nak ke MASJID

Itu semua janji palsu.

Dulu semasa muda,aku selalu mendengar prosa tersebut,kini aku sudah pencen dan mengalami sendiri situasi itu.

Banyak faktor sebenarnya dan faktor-faktor ciptaan sendiri yang menghalang kita ke masjid.

Oleh itu,aku jangan tunggu pencen baru nak ke masjid;

-  Aku takut diusung dulu baru nak ke masjid.Masa tu dah terlambat.

-  Pintu masjid luas dan banyak.Masuklah ikut mana-mana pintu yang kita suka.

- Tiang dan dinding masjid banyak.Pilihlah mana-mana tiang atau dinding untuk kita bersandar.

- Lantai masjid luas terhampar.Pilihlah sudut mana pun untuk kita rehat lelapkan mata.Tempat yang paling mudah tertidur dan lena adalah di masjid.

- Lelaki yang hatinya terikat di masjid termasuk dalam jaminan Allah untuk mendapat perlindungan Arasy di Mahsyar nanti.

- Bertekadlah untuk membelanjakan sisa-sisa usia yang masih berbaki untuk berbakti kepada masjid,semoga dilorongkan Allah SWT dengah takat ilmu yang ada untuk berkhidmat sebagai BILAL.

Insha Allah!

Jangan tunggu PENCEN baru nak ke MASJID - mulakan melangkah sekarang juga.

Komen



23 OKTOBER 2020 : USIA KU KINI 59.75 TAHUN

Tuesday, October 20, 2020

Celaka Akhir Zaman



🍁UNTUK RENUNGAN BERSAMA🍁
Kerana dia banyak buang masa
Kerana dia suami isteri boleh curang
Kerana dia rumah tangga tak mesra
Kerana dia suami isteri boleh bergaduh
Kerana dia rumah tanga bercerai
Kerana dia budak2 sekarang kurang hormat pada yang tua
Kerana dia fitnah tersebar
Kerana dia manusia lalai
Sebab apa.????
Sebab dia paling penting..
Kalau nak di bandingkan dengan isteri atau pun keluarga
1. bangun tidur pandang dia
2. makan pandang dia
3. nak pergi keja pandang dia ... balik keja layan dia...malam nak tidur pun layan dia
4. nak kemana-mana pun bawa dia
penting nya dia nak dibanding dengan manusia kannnn
Renung-renungkan😊


Pesanan dari Sheikh Ali Jabber

Monday, October 19, 2020

Muhasabah Untuk Diri Yang Sentap Musibah Handphone

Kiriman Ustaz Yunan A Samad

Imam Masjidil Al Haram Asy-Syaikh Su’ud asy-Syuraim dalam sebuah khutbah Jum’at beliau berkata: ” Adakah diri kita tidak melihat perubahan dalam hidup kini setelah masuknya Whats App, Facebook, Instagram dan lain-lainnya dalam kehidupan kita?

Bacalah !

Hal ini merupakan Ghazwul fikri (serangan pemikiran) yang telah menyerang akal kita, namun sangat sayang kita telah tunduk padanya dan kita telah jauh dari deen Islam yang lurus dan dari zikir kepada Allah ta’ala.

Kita telah menjadi penyembah-penyembah dan penagih Whats App, Twitter, Facebook, youtube, Instagram dan sejenisnya.

Kenapa hati kita menjadi keras ?

Itu akibat seringnya kita melihat video yang menakutkan dan juga kejadian2 yang dishare di Whats App. Banyak perkara pelik dan hiburan di sana sini yang melalaikan.

💜 Hati kita kini mempunyai kebiasaan yang tidak lagi takut pada sesuatu pun. Oleh itu hati mula mengeras seperti batu.

💔 Kenapa kita berpecah belah dan kita putus tali kekerabatan ???
Kerana kini silaturrahim kita hanya melalui Whats App saja, seakan-akan kita bertemu mereka setiap hari. Namun bukan begini tata cara bersilaturrahim dalam agama Islam. Kita bongkak dengan diri kita, teknologi di hujung jari kita ada.

☎Kenapa kita sangat sering mengghibah (mengumpat), padahal kita tidak sedang duduk dengan seorangpun. Itupun kerana saat kita mendapatkan satu message yang berisi ghibah terhadap seseorang atau suatu kelompok, dengan cepat kita sebar ke grup2 lain.
Dengan begitu cepatnya kita mengghibah, sedang kita tidak sedar berapa banyak dosa yang kita dapatkan dari hal itu setiap hari.

Sayang sungguh, kita telah menjadi penagih teknologi ini.

🍴 Kita makan, handphone ada ditangan kiri kita.

🌺 Kita duduk bersama teman-teman, HP ada di genggaman. Suami-isteri tidak bertegur.

Isteri lupakan kebaikan suami.Terlalu sibuk dengan handphone di tangan….

✏📖Berbicara dengan ayah dan ibu yang wajib kita hormati, akan tetapi hand phone ada di tangan pula.

🚕 Sedang memandu, HP juga di tangan.

💐Hinggakan anak-anak kita pun telah kehilangan kasih sayang dari kita, kerana kita telah berpaling dari mereka dan lebih mementingkan handphone.
“Aku tidak ingin mendengar seseorang yang memberi pembelaan pada teknologi ini. Kerana sekarang, jika sesaat saja HP kita tertinggal betapa kita merasa sangat kehilangan.
Adakah perasaan seperti itu ada juga pada ketika solat dan tilawatul al Qur’an “????

Adakah kita yang mengingkari hal ini ?

Dan siapakah yang tidak mendapatkan perubahan negatif dalam kehidupannya setelah masuknya teknologi ini pada kehidupan seseorang muslim dan setelah menjadi ketagih ?

Demi Allah, siapakah yang akan menjadi teman kita nanti di kubur ? Apakah HP ?

Mari kita sama-sama kembali kepada Allah, jangan sampai ada hal-hal yang menyibukkan kita dari tanggugjawab dan agama kita.

Kita tidak tahu berapakah sisa-sisa umur kita”?.

Allah ta’ala berfirman:

( ﻭَﻣَﻦْ ﺃَﻋْﺮَﺽَ ﻋَﻦْ ﺫِﻛْﺮِﻱ ﻓَﺈِﻥَّ ﻟَﻪُ ﻣَﻌِﻴﺸَﺔً ﺿَﻨْﻜًﺎ )

“Dan barangsiapa yang berpaling dari peringatan Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit”.
QS.Thoha: ayat 124.

Jangan disembunyikan nasihat ini, agar tidak menjadi seseorang yang menyembunyikan ilmu.

Semoga handphone yang kita miliki adalah wasilah (alat) untuk kebaikan dan bukan wasilah dalam keburukan….

Wallahua’lam.

Sunday, October 18, 2020

Terlalu Mesra Di Dalam Group WhatsApp


SOALAN:

Assalamualaikum wbt,

Tuan, saya mahu bertanya. Bermesej dengan laki orang, bini orang ikut berwhatsapp dalam group whatsapp sekoloh bolehkah ustaz? Kalau tengok begini, grup bercampur lelaki dan perempuan, dan meleret mesej dia. Lama-lama, galak gatalnya. Baik lelaki, baik perempuan.


JAWAPAN:

Waalaikumussalam wbt,

1. Bermesej antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram hukumnya sama dengan bercakap antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram. Maksudnya hukumnya adalah dibolehkan jika ada keperluan, seperti jual beli dan seumpamanya.

2. Jika kandungan masej antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram itu ialah perkara-perkara mustahak atau perkara-perkara yang perlu seperti jual beli atau seumpamanya maka hukumnya adalah harus. Cuma perlu disingkatkan setakat mustahak sahaja dan bukan berleretan perkara tersebut sehingga menyeronokkan nafsu.

3. Sekiranya telah sampai tahap bermesej seperti didalam pertanyaan diatas maka jelas hukumnya adalah haram.
Dalam hadis riwayat Abu Hurairah RA dari Nabi SAW bersabda:

كُتِبَ عَلَى ابْنِ آدَمَ نَصِيبُهُ مِنْ الزِّنَا مُدْرِكٌ ذَلِكَ لَا مَحَالَةَ فَالْعَيْنَانِ زِنَاهُمَا النَّظَرُ وَالْأُذُنَانِ زِنَاهُمَا الِاسْتِمَاعُ وَاللِّسَانُ زِنَاهُ الْكَلَامُ وَالْيَدُ زِنَاهَا الْبَطْشُ وَالرِّجْلُ زِنَاهَا الْخُطَا وَالْقَلْبُ يَهْوَى وَيَتَمَنَّى وَيُصَدِّقُ ذَلِكَ الْفَرْجُ وَيُكَذِّبُهُ.

Maksudnya: Sesungguhnya manusia itu telah ditentukan nasib perzinaannya yang pasti akan dijalaninya. Kedua mata zinanya adalah melihat, kedua telinga zinanya adalah mendengar, lidah zinanya adalah berbicara, kedua tangan zinanya adalah menyentuh, kedua kaki zinanya adalah melangkah, dan hati pula berkeinginan dan berangan-rangan, sedangkan semua itu akan diterima atau ditolak oleh kemaluan.
Hadis riwayat Imam Muslim dalam Sahih-nya (no.2657)

4. Sememamagnya perkara tersebut adalah tangga pertama kepada apa yang lebih teruk. Kerana semua kita tahu amat jarang sekali kedengaran pergaulan antara lelaki dan perempuan bermula dengan perbuatan yang zina terus. Ia biasanya dimulai dengan yang ringan-ringan akhirnya melangkah satu langkah satu langkah kepada yang paling berat.

Cukuplah bukti yang kita sendiri dapat melihat dengan mata kepala begitu banyak kes yang berlaku dalam masyarakat kita berpunca dari aplikasi whatsapp, facebook dan seumpamanya akhirnya berlaku keruntuhan rumah tangga, perceraian, berlakunya doza zina yang terkutuk yang mencemarkan kemuliaan insan, maruah sistem kekeluargaan, dan nasab dalam keturunan manusia. Perkara yang asalnya harus tetapi kerana nafsu bertukar menjadi haram kerana hilangnya rasa tanggungjawab dalam menghargai kebebasan yang Allah Taala amanahkan.

Kata syair arab :

نَظْرَةٌ فَابْتِسَامَةٌ فَسَلَامٌ فَكَلَامٌ فَمَوْعِدٌ فَلِقَاءٌ.

Maksudnya: Bermula dengan pandangan, kemudian disusuli dengan senyuman, lalu disusuli dengan bertegur sapa, barulah berbicara, lalu berjanji akhirnya bertemu.
Semoga Allah Taala menyelamatkan kita dan keluarga kita.

Wallahua’lam.
DATO’ DR ZULKIFLI MOHAMAD AL-BAKRI
Mufti Wilayah Persekutuan

sumber : http://ulamasedunia.org/2016/11/16/al-kahfi-terlalu-mesra-di-dalam-group-whatapp/

########## Nota Untuk Ku ######### 


Rasulullah Shallallahu “Alaihi wa Sallam bersabda: عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ – رَضِيَ اللهُ عَنْهُ – قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ -: (( مَنْ خَبَّبَ عَبْدًا عَلَى أَهْلِد هِ فَلَيْسَ مِنَّا، وَمَنْ أَفْسَدَ اِمْرَأَةً عَلَى زَوْجِهَا فَلَيْسَ مِنَّا )) [حديث صحيح رواه أحموالبزار وابن حبان والنسائي في الكبرى والبيهقي]


Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu ia berkata: “Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: ‘SESIAPA YANG MENIPU DAN MEROSAK (hubungan) seorang hamba sahaya dari tuannya, maka ia bukanlah sebahagian dari (golongan) kami, dan SIAPA YANG MEROSAKKAN (HUBUNGAN) SEORANG WANITA DARI SUAMINYA, maka ia bukanlah dari (golongan) kami.’”

(Hadith shahîh diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Al-Bazzar, Ibn Hibban, Al-Nasa-i dalam al-Kubra, dan Al-Baihaqi)

HUKUM ISTERI CHATTING DENGAN PRIA LAIN

Tidak tahu hukum, atau tidak mampu melawan nafsu. Hanya itu yang dapat menjelaskan mengapa ada suami atau isteri yang 'bercatting' dengan lawan jantinanya yang bukan

mahram.


Sesungguhnya perbuatan itu satu dosa yang bukan kecil impaknya dalam kehidupan mereka yang terlibat dan keluarga mereka. Dosa apabila dianggap biasa, akan menjadi barah yang mematikan fitrah hati dan menghijab bantuan Ilahi.
Akibatnya, sipendosa akan menerima balasan di dunia dan di akhirat sekiranya tidak bertaubat dengan Allah dan memohon ampun daripada pasangan masing-masing.
Malangnya, masih ada pihak yang merasakan perbuatan itu bukan satu dosa, bahkan perbuatan itu dianggap baik dan bermanfaat walaupun hakikatnya mereka sendiri kabur apakah manfaat dan kebaikan yang mereka rasakan ada itu.
Selalunya, perbuatan itu dilakukan tanpa pengetahuan pasangan masing-masing, justeru hati mereka sendiri sebenarnya diburu rasa bersalah dan malu jika perbuatan itu ketahuan oleh orang lain lebih-lebih lagi oleh suami atau isteri mereka masing-masing.
Dari Nawwas bin Sam'an Al Ansari, bahawa ia pernah bertanya kepada Rasulullah SAW tentang kebaikan dan dosa. Maka baginda bersabda: "Sesungguhnya kebaikan itu adalah akhlak yang baik, sedangkan dosa itu adalah apa yang menggelisahkan hatimu dan kamu benci jika manusia mengetahuinya." (HR Ahmad No: 16975)
Namun percayalah, dosa tidak akan selamanya mampu disembunyikan, melainkan akan terbongkar jua, lambat atau cepat, di dunia lagi, lebih-lebih lagi di akhirat. Mereka yang melakukannya, akan hilang ketenangan dan keberkatan dalam hidup di dunia dan akan diazab di akhirat. Nauzubillah.
Zina orang yang sudah berkahwin lebih berat hukumannya berbanding zina orang yang belum berkahwin, maka begitulah dosa catting bukan muhram orang yang sudah berkahwin dengan yang belum. Mereka bukan sahaja berdosa kepada Allah, juga berdosa kepada pasangan hidup mereka yang punya hak untuk mendapat ketaatan dan kesetiaan.
Untuk mereka yang mungkin tidak tahu hukum bercatting dengan bukan mahram artikel yang saya petik di bawah boleh menjelaskannya. Bagi mereka yang sudah tahu hukum, tetapi masih juga terlibat... bacalah sekali lagi untuk mensegerakan taubat.
Mudah-mudahan, keluarga kita - isteri, suami, anak-anak dan lain-lain tidak porak peranda akibat kegagalan kita menahan nafsu untuk menimati kemanisan maksiat batin yang pastinya akan berakhir dengan kepahitan dan penyesalan. Dosa sesungguhnya satu racun yang sangat berbisa, lebih-lebih lagi bila dinikmati tanpa rasa bersalah dan dengan ketegaan mencalarkan maruah.
Petikan:
"Bagi istri yang tidak taat pada adab adab chatting dalam Islam maka sama seperti berzina dan melakukan dosa besar pada suami serta pada nilai pernikahan itu sendiri."

Komunikasi dengan semua orang baik itu yang dikenal seperti keluarga, teman dekat, rekan kerja, saudara, dsb atau dengan orang yang bahkan tidak dikenal seperti komunikasi di media sosial tentu bukan hal yang asing lagi di jaman modern ini ya sobat, dimana teknologi canggih membuat semua orang dari dunia atau tempat manapun bisa saling mengenal, tidak hanya berkirim pesan saja namun juga bisa berkirim gambar atau suara.
Nah sobat, hal ini terkadang menimbulkan permasalahan dalam hubungan, misalnya dalam makna pernikahan dalam islam. Terkadang, suami atau istri menjadi sibuk dengan berkirim pesan pada orang lain atau biasa disebut chatting
dan menjadi kurang dalam menjalankan kewajiban rumah tangganya.

Nah sobat, untuk memahami lebih jelas dan mengarahkan diri sendiri ke segala sesuatu yang terbaik, simak Hukum Istri Chatting dengan Pria Lain berikut sebagai wawasan islami dan panduan dalam keseharian.
Chatting’ dengan lawan jenis yang bukan mahram sama halnya dengan berbicara melalui telepon, SMS, dan berkirim surat. Semuanya ada persamaan. yaitu sama sama berbicara antara lawan jenis yang bukan mahram.
Persamaan ini juga mengandung adanya persamaan hukum. Karena itu, ada dua perkara berkaitan yang perlu kita bahas sebelum lebih jauh membicarakan hukum ‘chatting’ itu sendiri.
Chatting Istri dengan Pria Lain yang Diperbolehkan dan yang Dilarang
Berbicara antara laki laki dan perempuan yang bukan mahram pada dasarnya tidak dilarang dan tidak merusak keutamaan menjadi seorang istri apabila chatting itu memenuhi syarat syarat yang sudah ditentukan oleh syara’.
Seperti chatting yang mengandung kebaikan, menjaga adab adab kesopanan, tidak menyebabkan fitnah dan tidak khalwat. Begitu jika hal yang penting atau berhajat umpamanya hal jual beli, kebakaran, sakit dan seumpamanya maka tidaklah haram.
“Karena itu janganlah kamu (isteri isteri Rasul) tunduk(yakni melembutkan suara) dalam berbicara sehingga orang yang dalam hatinya ada penyakit memiliki keinginan buruk. Tetapi ucapkanlah perkataan yang baik”. (QS. al Ahzab: 32)
Chatting yang dilarang adalah chatting yang menyebabkan fitnah dengan melembutkan suara. Termasuk di sini adalah kata kata yang diungkapkan dalam bentuk tulisan. Karena dengan tulisan individu juga bisa mengungkapkan kata kata yang menyebabkan individu merasakan hubungan istimewa, kemudian menimbulkan keinginan yang tidak baik.
Termasuk juga dalam melembutkan kalimat adalah kata kata atau isyarat yang mengandung kebaikan, namun ia bisa menyebabkan larangan fitnah dalam islam. Yaitu dengan cara dan bentuk yang menyebabkan timbulnya perasaan khusus atau keinginan yang tidak baik pada diri lawan bicara yang bukan mahram. Baik dengan suara ataupun melalui tulisan. Jika ada unsur unsur demikian ia adalah dilarang meskipun pembicara itu mempunyai niat yang baik atau niatnya biasa biasa saja.
“Janganlah ada di antara kalian yang berkhalwat dengan seorang wanita kecuali dengan mahramnya,” (HR. Bukhari dan Muslim)
“Tiadalah seorang lelaki dan perempuan itu jika mereka berdua duaan melainkan syaitanlah yang ketiganya,” (Hadis Sahih).
Chatting Istri dengan Pria Lain Harus dengan Keperluan dan Memiliki Batasan Sesuai Syariat Islam
1. Jangan tabarruj
” Hendaklah kalian (para wanita) tetap di rumah kalian dan hindarilah kalian bertabarruj dan seperti tabarruj orang orang Jahiliyah yang dahulu…” (QS. Al Ahzab: 33)

Jangan mendayu dayukan kalimat
Kalimat chatting yang mendayu, mendesah, dan yang serupa bisa merangsang birahi bagi orang yang memiliki penyakit di hatinya. Maka ketika sedang berchatting, baik mengobrol ataupun bercanda, tetap jaga wibawa dalam vibrasi suara.

2. Selalu minta izin suami jika akan chatting, baik di dalam rumah maupun di luar rumah
Banyak istri yang mulai melupakan aturan dasar ini, bahwasanya izin pada suami untuk keluar rumah ataupun memasukkan tamu ke dalam rumah adalah hal penting yang perlu dilakukan, meskipun untuk teman sendiri yang sudah sering berkunjung. Hal ini juga berlaku pada chatting, tetap harus dengan izin suami.

“Tidak halal bagi seorang wanita untuk mengizinkan orang lain masuk ke rumahnya, tanpa persetujan suaminya.” (H.R. Bukhari)
3. Jangan berkhalwat, baik di dunia nyata maupun dunia maya
Menjaga diri agar jangan berdua duaan merupakan hal penting dalam adab pergaulan, terutama setelah individu menjadi seorang istri. Sebisa mungkin hindari hal hal yang bisa membuat terjadinya khalwat, misal: Naik motor berduaan, ngobrol di chat room berduaan, dan hal lainnya yang bisa menyebabkan timbulnya fitnah.

4. Jangan chatting mengenai masalah rumah tangga
chatting mengenai masalah rumah tangga pada pihak ketiga yang merupakan lawan jenis sama sekali bukan ide yang bagus. Sebaiknya hindarilah chatting persoalan rumah tangga dengan teman lelaki mana pun.

” Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka hindarilah ia berkhalwat dengan seorang wanita tanpa ada mahrom wanita tersebut, karena syaitan menjadi orang ketiga di antara mereka berdua.” (HR. Ahmad dari hadits Jabir 3/339.)
5. Menjauhi segala sarana menuju zina
Allah Ta’ala berfirman, “Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.”(QS. Al Isro’ [17] : 32)

Adab dan Hukum Istri Chatting dengan Pria Lain
6. Hanya untuk Keperluan Penting
Jika chatting tidak untuk keperluan yang penting, maka segeralah dihentikan, karena termasuk ke dalam perbuatan sia sia.

7. Durasi (tempoh) tidak lama
Hal yang perlu diperhatikan lainnya adalah masalah waktu atau durasi, jangan sampai melampaui batas. Berapa lamakah waktu yang diperlukan untuk membicarakan hal yag penting? Meski hanya melalui whats app, chatting sebentar saja sudah cukup jika memang dilakukan hanya berdua, jika ingin lebih lama, lakukanlah chatting di forum.

8. 9. Jangan Sengaja Menarik Hati Lawan Chatting
Dalam hal ini, Allah SWT berfirman yang artinya: “Karena itu janganlah kamu (isteri isteri Rasul) tunduk(yakni melembutkan suara) dalam berbicara sehingga orang yang dalam hatinya ada penyakit memiliki keinginan buruk. Tetapi ucapkanlah perkataan yang baik,” (QS. al Ahzab: 32).

Imam Qurtubi menafsirkan kata ‘Takhdha’na’ (tunduk) dalam ayat di atas dengan arti lainul qaul (melembutkan suara) yang memberikan rasa ikatan dalam hati. Yaitu menarik hati orang yang mendengarnya atau membacanya adalah dilarang dalam agama kita.
Artinya pembicaraan yang dilarang adalah pembicaraan yang menyebabkan fitnah dengan melembutkan suara. Termasuk di sini adalah kata kata yang diungkapkan dalam bentuk tulisan. Karena dengan tulisan seseorang juga bisa mengungkapkan kata kata yang menyebabkan seseorang merasakan hubungan istimewa, kemudian menimbulkan keinginan yang tidak baik.
9. Larangan Khalwat (Berduaan)
“Janganlah ada di antara kalian yang berkhalwat dengan seorang wanita kecuali dengan mahramnya,” (HR. Bukhari dan Muslim.)

Khalwat adalah perbuatan menyepi yang dilakukan oleh laki laki dengan perempuan yang bukan mahram dan tidak diketahui oleh orang lain. Perbuatan ini dilarang karena ia dapat menyebabkan atau memberikan peluang kepada pelakunya untuk terjatuh dalam perbuatan yang dilarang. “Tiadalah seorang lelaki dan perempuan itu jika mereka berdua duaan melainkan syaitanlah yg ketiganya,” (Hadis Sahih).
Khalwat bukan saja dengan duduk berduaan. Tetapi berbicara melalui telepon atau chatting di luar keperluan syar’i juga dapat dikatakan berkhalwat. Hukum chatting sama dengan menelepon sebagai mana yang sudah kita terangkan di atas. Artinya chatting di luar keperluan yang syar’i termasuk khalwat. Begitu juga dengan sms. Walaupun dengan niat berdakwah.
Kesimpulan Hukum Istri Chatting dengan Pria Lain
1. Chatting dengan pria lain boleh dilakukan karena kepentingan seperti masalah pekerjaan atau hal yang penting dan harus dengan izin suami atau menceritakan pada suami sebab istri harus terbuka pada suami.
2. Dilarang menggunakan kata kata yang menjurus pada menggoda pria lain atau membuat pria lain tertarik.
Dilarang chatting dengan durasi lama dengan keperluan yang tidak penting atau bahkan menceritakan perihal rumah tangga.

3. Bagi istri yang tidak taat pada adab adab chatting dalam Islam maka sama seperti berzina dan melakukan dosa besar pada suami serta pada nilai pernikahan itu sendiri.
Jadi jelas ya sobat bagaimana hukumnya, tentu sekarang sobat bisa memahami dan mengambil kesimpulan mana yang penting untuk dibicarakan dengan pria lain dengan izin suami tentunya dan hal hal apa yang tidak perlu atau dilarang dibicarakan, lebih baik fokus untuk menjalankan pernikahan sesuai syariat islam.
Demikian yang dapat penulis sampaikan, tentu yang terbaik ialah menjadi wanita yang pandai menjaga diri dan mengabdi hanya untuk suaminya ya sobat. Semoga menjadi ulasan yang bermanfaat, sampai jumpa di artikel berikutnya, terima kasih.
Hukum Istri Chatting dengan Pria Lain
written by Suharyanto Arby October 10, 2018

Saturday, October 17, 2020

Masa Kita Kehidupan Kita Usia Kita

AWAS KOMPUTER & GADJET MELALAIKAN HIDUP KITA


MANA YANG LEBIH BERFAEDAH ??? 

MEMBACA FACEBOOK MEMBACA WHATSAPP MEMBACA INSTAGRAM ATAU MEMBACA AL-QURAN ???  

MASA ITU KEHIDUPAN - BILAKAH KALI TERAKHIR ANDA MEMBACA AL-QURAN ???

Friday, October 16, 2020

Istidraj Itu Nyata


Ketika Allah membiarkan kita:

1. Sengaja meninggalkan solat.
2. Sengaja meninggalkan puasa.
3. Tidak ada perasaan berdosa ketika bermaksiat dan membuka aurat.
4. Berat untuk bersedakah.
5. Merasa bangga dengan apa yang dimiliki.
6. Mengabaikan semua atau mungkin sebahagian perintah Allah.
7. Menganggap enteng perintah-perintah Allah.
8. Merasa umurnya panjang dan menunda nunda taubat.
9. Tidak mahu menuntut ilmu syar'e.
10. Lupa akan kematian.
11. Gemar mencemuh dari bersyukur.
12. Menghabiskan masa mencari aib cela orang lain dari memperbetulkan salah silap sendiri.

Namun Allah tetap memberikan:

1. Rezeki yang melimpah ruah.
2. Kesenangan terus menerus.
3. Dikagumi dan disanjung banyak orang.
4. Tak pernah diberi sakit dan penyakit.
5. Tak pernah terkena musibah.
6. Hidupnya merasa aman sentosa.

Hati-hati kerana semuanya itu adalah ISTIDRAJ...

Ini merupakan bentuk kesengajaan dan pembiaran yang dilakukan Allah pada hambaNya yang sengaja berpaling dari perintah perintah Allah. Allah menunda segala bentuk azabNya.

Dari Uqbah bin Amir radhiallahu ‘anhu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda

“Jika kamu melihat Allah memberikan kenikmatan dunia kepada seorang hamba...sementara dia masih bergelimang dengan maksiat...maka itu sebenarnya adalah istidraj dari Allah.”