Thursday, July 19, 2018

Terlalu Mesra Di Dalam Group WhatsApp


SOALAN:

Assalamualaikum wbt,

Tuan, saya mahu bertanya. Bermesej dengan laki orang, bini orang ikut berwhatsapp dalam group whatsapp sekoloh bolehkah ustaz? Kalau tengok begini, grup bercampur lelaki dan perempuan, dan meleret mesej dia. Lama-lama, galak gatalnya. Baik lelaki, baik perempuan.


JAWAPAN:

Waalaikumussalam wbt,

1. Bermesej antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram hukumnya sama dengan bercakap antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram. Maksudnya hukumnya adalah dibolehkan jika ada keperluan, seperti jual beli dan seumpamanya.

2. Jika kandungan masej antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram itu ialah perkara-perkara mustahak atau perkara-perkara yang perlu seperti jual beli atau seumpamanya maka hukumnya adalah harus. Cuma perlu disingkatkan setakat mustahak sahaja dan bukan berleretan perkara tersebut sehingga menyeronokkan nafsu.

3. Sekiranya telah sampai tahap bermesej seperti didalam pertanyaan diatas maka jelas hukumnya adalah haram.
Dalam hadis riwayat Abu Hurairah RA dari Nabi SAW bersabda:

كُتِبَ عَلَى ابْنِ آدَمَ نَصِيبُهُ مِنْ الزِّنَا مُدْرِكٌ ذَلِكَ لَا مَحَالَةَ فَالْعَيْنَانِ زِنَاهُمَا النَّظَرُ وَالْأُذُنَانِ زِنَاهُمَا الِاسْتِمَاعُ وَاللِّسَانُ زِنَاهُ الْكَلَامُ وَالْيَدُ زِنَاهَا الْبَطْشُ وَالرِّجْلُ زِنَاهَا الْخُطَا وَالْقَلْبُ يَهْوَى وَيَتَمَنَّى وَيُصَدِّقُ ذَلِكَ الْفَرْجُ وَيُكَذِّبُهُ.

Maksudnya: Sesungguhnya manusia itu telah ditentukan nasib perzinaannya yang pasti akan dijalaninya. Kedua mata zinanya adalah melihat, kedua telinga zinanya adalah mendengar, lidah zinanya adalah berbicara, kedua tangan zinanya adalah menyentuh, kedua kaki zinanya adalah melangkah, dan hati pula berkeinginan dan berangan-rangan, sedangkan semua itu akan diterima atau ditolak oleh kemaluan.
Hadis riwayat Imam Muslim dalam Sahih-nya (no.2657)

4. Sememamagnya perkara tersebut adalah tangga pertama kepada apa yang lebih teruk. Kerana semua kita tahu amat jarang sekali kedengaran pergaulan antara lelaki dan perempuan bermula dengan perbuatan yang zina terus. Ia biasanya dimulai dengan yang ringan-ringan akhirnya melangkah satu langkah satu langkah kepada yang paling berat.

Cukuplah bukti yang kita sendiri dapat melihat dengan mata kepala begitu banyak kes yang berlaku dalam masyarakat kita berpunca dari aplikasi whatsapp, facebook dan seumpamanya akhirnya berlaku keruntuhan rumah tangga, perceraian, berlakunya doza zina yang terkutuk yang mencemarkan kemuliaan insan, maruah sistem kekeluargaan, dan nasab dalam keturunan manusia. Perkara yang asalnya harus tetapi kerana nafsu bertukar menjadi haram kerana hilangnya rasa tanggungjawab dalam menghargai kebebasan yang Allah Taala amanahkan.

Kata syair arab :

نَظْرَةٌ فَابْتِسَامَةٌ فَسَلَامٌ فَكَلَامٌ فَمَوْعِدٌ فَلِقَاءٌ.

Maksudnya: Bermula dengan pandangan, kemudian disusuli dengan senyuman, lalu disusuli dengan bertegur sapa, barulah berbicara, lalu berjanji akhirnya bertemu.
Semoga Allah Taala menyelamatkan kita dan keluarga kita.

Wallahua’lam.
DATO’ DR ZULKIFLI MOHAMAD AL-BAKRI
Mufti Wilayah Persekutuan

sumber : http://ulamasedunia.org/2016/11/16/al-kahfi-terlalu-mesra-di-dalam-group-whatapp/


MANA YANG LEBIH BERFAEDAH ??? 

MEMBACA FACEBOOK MEMBACA WHATSAPP MEMBACA INSTAGRAM ATAU MEMBACA AL-QURAN ???  

MASA ITU KEHIDUPAN - BILAKAH KALI TERAKHIR ANDA MEMBACA AL-QURAN ???

Wednesday, July 18, 2018

Orang Yang Hebat Tidak Abai Masa


Hidup dimanfaatkan dengan mencari pahala sebanyak mungkin

"Manusia itu tidur lena, apabila kematian tiba baru dia terjaga daripada tidurnya. Demikianlah orang yang tidak mengingati mati itu sentiasa dalam keadaan lalai atau bagaikan orang yang tertidur dan akan terkejut bila kematian datang secara mendadak."

Titipan pesanan Saidina Ali Abi Talib ini, saya kongsikan sebagai mukadimah perkongsian inti pati Islam Itu Indah oleh Pahrol Mohd Juoi minggu lalu yang bersiaran setiap Rabu jam 10.15 pagi di radio IKIMfm.

Kata-kata itu sungguh mendalam dan tersirat maknanya. Rupa-rupanya apabila seseorang itu mati kelak, barulah hakikat kehidupan ini tersingkap sejelas-jelasnya. Ketika itu barulah si mati dapat 'melihat' hidup dengan jelas dan tepat.

Ironinya, saban hari bangun dari tidur, doa di panjangkan tanda syukur dikurnia sehari lagi usia. Diberi usia bererti dikurnia peluang, kesempatan dan harapan. Bagi yang taat, hidup adalah peluang, kesempatan dan harapan untuk mencambah lebih banyak ketaatan. Meminjam semangat hukama "Buat baik sehingga letih buat maksiat". Sesungguhnya berbuat baik itu tiada penghujung.

Peluang bertaubat

Bagi mereka suka melakukan maksiat, kesempatan hidup sebagai peluang untuk mengaku kesalahan dan bertaubat. Allah terus beri hidup pada yang berdosa, bukan untuk menambah dosa, tapi hakikatnya itulah peluang untuk bertaubat dari dosa yang dilakukan.

Maha Suci Allah, usia yang Allah berikan pada kita sebenarnya satu rahmah bukan saja pada mereka yang taat, tetapi juga buat mereka yang dalam maksiat.

Al-Quran menerusi Surah Al-Hajj ayat 47 Allah berfirman mafhum-Nya "Dan mereka meminta kepadamu (wahai Muhammad) menyegerakan kedatangan azab, pada hal Allah tidak sekali-kali akan memungkiri janji-Nya; dan (katakanlah kepada mereka): sesungguhnya satu hari dari hari-hari azab di sisi Tuhanmu adalah menyamai seribu tahun dari yang kamu hitung."

Sebagai perbandingan, satu hari di akhirat adalah bersamaan dengan 1000 tahun di dunia. Ini bermakna jika usia kita seperti junjungan mulia Nabi Muhammad SAW iaitu 63 tahun, maka ia bersamaan dengan satu jam setengah saja hidup di akhirat.

Dengan pengiraan ringkas itu terasa hidup ini terlalu singkat. Allah mengingatkan kita menerusi Surah Yunus ayat 45 mafhum-Nya "Dan (ingatlah) masa Tuhan himpunkan mereka (pada hari kiamat kelak), dengan keadaan mereka merasai seolah-olah mereka tidak tinggal di dunia melainkan sekadar satu saat saja dari siang hari.

Kertas ujian milik Allah ini miliki soalan yang berbeza. Ada kertas ujian kesakitan, kaya, miskin, lambat jodoh, suami atau isteri curang dan sebagainya. Masa yang diperuntukkan juga berbeza antara seorang dengan yang lain. Panjang atau singkatnya masa ujian, sukar mahupun mudah kertas ujian yang diberikan manfaatkan sebaiknya untuk berjaya dengan cemerlang.

Mereka akan berkenal-kenalan sesama sendiri. Sesungguhnya rugilah orang-orang yang telah mendustakan hari menemui Allah untuk menerima balasan, dan yang tidak mendapat petunjuk (ke jalan mencari untung semasa hidup di dunia)."

Sungguh tepat seperti yang dinukilkan Imam as-Shafie mengenai keanehan melihat masa yang berlalu terlalu laju tetapi lebih aneh lagi melihat manusia yang lalai.

Melihat kepada kehidupan, ia umpama memasuki dewan peperiksaan. Segala macam perasaan hadir sebelum, semasa dan selepas peperiksaan berlangsung. Rasa gusar berbaur resah bercampur gentar menjadikan diri terus waspada, hati-hati dan sifat mencuba yang tidak pernah kenal erti kalah dan mengalah hadir dengan latih tubi yang jitu dan padu. Dengan hanya berbekalkan satu jam setengah segala usaha dicurah untuk menjawab soalan yang datang daripada Allah berupa ujian kehidupan. 

Hanya yang membezakan adalah kertas soalan peperiksaan di dewan peperiksaan adalah sama untuk semua calon peperiksaan dengan peruntukan masa yang sama dan ditetapkan. Kertas ujian milik Allah ini miliki soalan yang berbeza. Ada kertas ujian kesakitan, kaya, miskin, lambat jodoh, suami atau isteri curang dan sebagainya. Masa yang diperuntukkan juga berbeza antara seorang dengan yang lain. Panjang atau singkatnya masa ujian, sukar mahupun mudah kertas ujian yang diberikan manfaatkan sebaiknya untuk berjaya dengan cemerlang.

Kesal masa diisi dengan dosa

Imam Al-Ghazali menerusi Ihya' 'Ulumiddin menyatakan bahawa ada orang yang menyesal bukan saja kerana masa itu diisi dengan dosa, tetapi masa yang tidak diisi dengan apa-apa pun bakal menjadi penyesalan yang amat sangat. Dibayangkan umpama kotak masa yang akan hadir ketika di Padang Mahsyar. 

Apabila kita membuka kotak masa yang pertama penuh dengan pahala. Alhamdulillah, pastinya kita yang diidam dan didambakan membuat hati menjadi lapang. Akan menjadi dukacita, jika satu kotak yang hadir penuh dengan dosa kita. Nauzubilla, sudah pasti kita akan menyesal tidak terhingga. 

Dan bayangkan, jika satu lagi kotak adalah kotak kosong, itu pun menurut Imam Al-Ghazali akan dikesalkan oleh kita. "Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (dalam keadaan malu dan hina, sambil merayu), "Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya (akan segala yang kami ingkari dahulu); maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik; sesungguhnya kami sekarang telah yakin". (Surah as-Sajadah ayat 12). 

Penyesalan yang amat besar bagi penghuni akhirat sehinggakan jika di beri peluang dan ruang untuk kembali ke dunia mereka akan manfaatkannya walau berkesempatan untuk mengungkapkan Subhanallah. Di akhirat kelak kita akan diperlihatkan kehebatan Subhanallah saja sudah sebesar Bukit Uhud. 

Dan jika kita mampu melihat kehebatan itu sekarang sudah pasti bibir kita tidak lekang dari bertasbih tanpa ada sesaat pun yang akan dibazirkan. Orang tua berpesan, menyesal dulu pendapatan, menyesal kemudian tidak berguna. 

Keyakinan pada waktu itu sudah terlambat dan tidak memberi apa-apa kesan kerana sesungguhnya nikmat hidup hanya akan dinikmati apabila kita mati kelak. Jadi bersiaplah untuk akhirat kita ketika di dunia ini. Hidup di dunia untuk akhirat. Hukama mengatakan perjalanan menuju kematian bermula sebaik saja kita dilahirkan. Hari ini dan hari seterusnya hanya sisa umur saja. 

Manfaatkan sisa umur kita bukan sekadar kerja keras tetapi kerja cerdas. Wujudkan kesedaran untuk kita manfaatkan masa yang bersisa dengan memanjangkan amal kita dari modal usia yang Allah berikan seoptimumnya. 

Ingatlah, orang yang hebat dalam masa satu jam dia dapat menghasilkan banyak pahala, tetapi orang yang malang dalam kehidupan yang panjang sedikit pahala pun tidak diperoleh kerana sifat yang di namakan lalai. Moga kita semua terhindar dari sifat lalai ini. Insya-Allah.

Norhayati Paradi
Penerbit Rancangan Kanan IKIMfm
Sumber : http://www.bharian.com.my/node/3020

Tuesday, July 17, 2018

Muhasabah Diri Jadi Mukmin Terbaik

Siapa yang suka menilai atau melihat kekurangan diri, tetapi itulah cara untuk melakukan perubahan. Oleh itu, walaupun pahit untuk menerima kenyataan, itu adalah lebih baik kerana bermuhasabah dapat membersihkan diri daripada kejahilan serta dosa. Ikuti kupasan bersama Ustaz Mohd Meftah Anuar dalam segmen Islam Itu Indah di IKIMfm.

Orang yang beruntung adalah yang sentiasa membuat pembetulan supaya dapat memperbaiki kecelaan diri dan menjadikannya mukmin lebih baik. Imam al-Ghazali berkata, "Barang siapa yang sering bermuhasabah pada dirinya, nescaya dia akan temui keringanan pada hari akhirat kelak."

Menerusi rancangan Islam itu Indah, Ustaz Mohd Meeftah Anuar berkata, muhasabah adalah perkara baik namun tidak disukai kerana kebanyakan manusia tidak suka untuk menilai dan melihat kekurangan diri sendiri.

Muhasabah umpama ubat yang pahit, tidak enak namun ia adalah penawar yang mengubati seribu satu penyakit. Sungguhpun menilai diri bukan sesuatu yang menyeronokkan, tetapi orang yang sering bermuhasabah akan dapat membersihkan diri daripada kejahilan, dosa dan noda.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: "Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tidaklah dirugikan seseorang barang sedikit pun. Dan jika (amalan itu) hanya seberat biji sawi pun pasti kami mendatangkan (pahalanya). Dan cukuplah Kami sebagai Pembuat perhitungan." (Surah al-Anbiya, ayat 47)

Setiap perbuatan manusia walau sekecil-kecil atau sebesar-besarnya akan diperhitung dan dihisab di akhirat nanti. Perbuatan baik akan mendapat balasan baik, manakala perbuatan jahat akan menerima akibat buruk.

Sentiasa bersyukur

Seorang mukmin perlu lebih banyak merasa syukur akan segala nikmat kurniaan Allah SWT. Apa sahaja rezeki yang diperoleh adalah atas kehendak dan kurniaan-Nya. Justeru, syukur itu akan menjadikan manusia lebih tawaduk dan taat segala perintah-Nya.

Allah SWT akan mengurniakan nikmat lebih besar bagi mereka yang selalu bersyukur. Dalam menterjemahkan nilai syukur, seorang mukmin itu harus lebih banyak bermuhasabah dan melihat setiap sudut hidup sebagai anugerah Allah yang Maha Esa.

Sesungguhnya tidak akan bererti apapun yang dimiliki manusia jika tidak disertakan dengan rasa syukur dan yakin ia adalah pinjaman daripada Allah SWT. Justeru, mukmin perlu sedar dalam setiap nikmat yang dikecapi, ada rezeki orang yang lain yang tersembunyi.

Ini kerana ada kala Allah SWT mengurniakan rezeki seseorang melalui mukmin yang lain supaya mereka saling memberi dan mengingati sesama manusia.

Jauhi maksiat

Berbicara mengenai keberkatan dalam mencari rezeki, hendaklah menjauhi perbuatan maksiat yang akan menghitamkan hati, menutup pandangan mata, mengikis semua kebaikan sungguhpun mendapat nikmat di dunia ini.

Tidak ada ertinya semua kesenangan dan kenikmatan hidup jika diperoleh dengan jalan kemaksiatan kerana ia tidak mendapat keberkatan hidup, apatah lagi untuk dijadikan bekalan di akhirat kelak.

Orang yang sentiasa dalam kemaksiatan sungguhpun hidupnya penuh keseronokan dan kekayaan, ia hanya satu tipu daya menyesatkan dan nikmat yang membinasakan.

Oleh itu, dalam mencari rezeki seseorang mukmin hendaklah sentiasa memeriksa kesilapan yang dilakukan supaya tidak termasuk dalam kalangan mereka yang mendapat istidraj. Muhasabah jalan terbaik manusia membuat pusingan U atau menghitung kesilapan diri dilakukan.

Pegang tiga paksi

Setiap mukmin hendaklah memahami ajaran agama Islam dengan sebaiknya supaya sentiasa terbimbing pada jalan yang benar. Peganglah tiga paksi diajarkan agama iaitu menjadi khalifah yang taat akan perintah Allah SWT, mengamalkan Islam sebagai cara hidup, menjadikan akhlak baik pakaian yang akan menentukan corak tindakan diri.

Akhlak baik adalah senjata mukmin untuk menjadi manusia penuh nilai manusiawi dalam membina keperibadian yang tinggi. Rasulullah SAW bersabda: "Aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak manusia."

Hidup di dunia hanya persinggahan sebelum menuju ke kampung akhirat yang kekal abadi. Justeru, hendaklah sentiasa berusaha mempersiapkan dirinya dengan perkara yang akan meningkatkan amal timbangan di akhirat kelak.

Berdamping dengan orang soleh yang boleh menjadi pembimbing untuk sentiasa dekat kepada Allah SWT dan sentiasa berselawat ke atas Nabi SAW sebagai mengingati ajaran Rasulullah SAW. Cara itu boleh mencegah mukmin daripada terjerumus perbuatan yang boleh menyesatkan.


Oleh Nik Hasnah Ismail
bhagama@bh.com.my
Penulis adalah Pengurus Berita Radio IKIMfm

Monday, July 16, 2018

Ensiklopedia Amalan Setahun Ekspedisi Muharram - Zulhijjah Imam Ibnu Rajab Al-Hanbali

ENSIKLOPEDIA AMALAN SETAHUN EKSPEDISI MUHARRAM - ZULHIJJAH 
: IMAM IBNU RAJAB AL-HANBALI
TELAGA BIRU SDN.BHD. (2016) : RM80.00

Sunday, July 15, 2018

Menjana Minda Abu Laiths As-Samarqandi & Tanbihul Ghafilin


Ini adalah peta Negara Uzbekistan.Nama resminya Republik Uzbekistan,adalah negara di Asia Tengah, yang sebelumnya merupakan bagian dari Uni Soviet. Negara dengan wilayah yang terkurung daratan ini bersempadanan dengan Kazakhstan di sebelah barat dan utara; Kirgizstan dan Tajikistan di timur; dan Afganistan dan Turkmenistan di selatan. Bahasa resmi satu-satunya adalah bahasa Uzbek, sebuah bahasa Turkik, tetapi bahasa Rusia tetap dipergunakan secara luas, sisa peninggalan pemerintahan Soviet. 

Pada awal pembebasan dari cengkaman Rusia,ibu negara Uzbekistan adalah Samarqand tetapi pada tahun 1930 ibu negara Uzbekistan dipindahkan ke Tashkant.
Samarqand adalah bandar bersejarah dan padanya terakam kisah sejarah Islam yang melibatkan Iskandar Zulqarnain dan Genghis Khan (puak Monggol).Bandar inilah yang melahirkan seorang tokoh sufi iaitu Imam Nasr bin Muhammad Abu al-Laith Samarqandi @ Abu Laith as-Samarqandi.
 
Pagi ini aku teruja dengan nama ini kerana kisah hidupnya yang membuktikan bahawa USIA BUKANLAH BATASAN UNTUK KITA MENDALAMI ILMU ALLAH SWT.

Kenapa dikatakan begitu ???


Tahukah anda bahawa Abu Laith as-Samarqandi ini pada zaman muda belianya beliau tidak tahu pun membaca AlQuran tetapi disekitar usia 50an barulah beliau mula belajar dan pada usia 57 tahun beliau telah berjaya menguasai Bahasa Arab dan Al-Quran.Seterusnya beliau mula mewariskan ilmu yang ada padanya melalui penulisan.

Yang terkenal sekali ialah Kitab Tanbihul Ghafilin (Peringatan Bagi Orang Yang Lupa)
  
TANBIHUL GHAFILIN : ABU LAITS AS-SAMARQANDI
PENTERJEMAH : H. SALIM BAHREISY
PUSTAKA JIWA SDN. BHD. (2012) : RM50.00

Apa yang nak aku sampaikan kat sini ialah jika Abu Laith as-Samarqandi boleh melakukannya mengapa kita tak boleh ? atau ayat yang lebih tepat ialah jika Abu Laith as-Samarqandi boleh melakukannya mengapa aku tak boleh? Mengapa? Ini cabaran untuk diriku sendiri di PERTENGAHAN TAHUN 1439H/2018M ini!

Beliau dah buktikan bahawa usia bukanlah batasan @ penghalang untuk berusaha meletakkan diri beliau dalam senarai pilihan Allah SWT sebagai `pencinta ilmu Nya', Insha Allah!

Ilmu Allah SWT itu mahal harganya kerana ianya merangkumi 2 alam iaitu alam dunia dan alam akhirat.Sebanyak mana kita diberi Allah SWT itu ilmu berkadar terus dengan usaha dan iltizam serta niat kita mencari dan mempelajarinya.Jika kita tekun dan gigih,kita akan dikurniakan Nya ilmu yang mahal-mahal harganya seperti mana yang ada pada ulamak-ulamak muktabar.

Di usia senja sebegini aku bertekad mahu menjana minda daie dengan menjadikan Abu Laith as-Samarqandi sebagai idola @ ikon dalam usaha ku memeta sisa-sisa perjalanan hidup yang masih berbaki ini agar berupaya menggapai HUSNUL KHATIMAH, Amin!.

Nota : Diriwayatkan Imam al-Ghazali lahir pada tahun 450H dan wafat pada tahun 505H manakala Abu Laits as-Samarqandi wafat pada tahun 375H - makanya era Abu Laits as-Samarqandi mendahului era Imam al-Ghazali.

Thursday, July 12, 2018

MENULISLAH SEKARANG JUGA


MENULISLAH SEKARANG JUGA

Baru-baru ini saya menemukan beberapa update status dan posting di wall Facebook tentang menulis, dari kebaikan menulis, ajakan menulis, hingga tips. Saya pikir Anda sudah tahu tentang kebaikan-kebaikan menulis, jadi saya tidak perlu menuliskannya lagi. Melalui tulisan ini saya ingin mengajak Anda, khususnya yang belum memulai kebiasaan menulis, untuk mulai menulis sekarang juga.

Sebelumnya, menulis itu seperti apa sih? Anda yang terbiasa berseliweran di dunia maya tentu sering sekali menulis, mulai dari chatting, menulis update status, tweet, posting di forum, ataupun menulis entry blog. Sebagian adalah bentuk komunikasi kata-kata tanpa/dengan sedikit makna, sedangkan sebagian lain adalah hasil akal, pikiran, atau imajinasi yang dituangkan dalam bentuk tulisan. Saya ingin kita fokus pada tulisan jenis yang kedua, yaitu menuangkan output kekayaan otak kita ke dalam bentuk tulisan.

Sebenarnya saya pingin, tapi saya tidak bakat menulis. Hmm, saya bisa paham keadaan Anda. Bagaimana tidak, seringkali kita bingung dengan apa yang akan kita tuliskan. Dan kalaupun kita tahu apa yang ingin kita tuliskan, kita sering bingung bagaimana memulai menuliskannya. Ya, itu hal yang wajar. Bahkan para penulis kawakan pun saya yakin pernah mengalami masa-masa seperti itu, apalagi orang-orang yang belum terbiasa menulis. Kebiasaan, itulah kuncinya.

Memang, ada beberapa orang yang lebih cepat lancar menulis daripada yang lain. Mereka mulai menulis, dan bisa terus menuliskan apa yang mereka inginkan dengan lancar dan mengalir. Sebagian yang lain, yang jumlahnya lebih banyak, mulai menulis dengan tersendat-sendat. Namun karena sesuatu hal mereka terus menulis, hingga lama-kelamaan mereka pun dapat menulis dengan lancar. Belajar, melakukan, dan terus-menerus melakukan hingga jadi kebiasaan, itulah yang menjadikan mereka penulis yang baik.

Kalau Anda suka ngobrol, atau gemar berimajinasi, atau gemar mengomentari sesuatu, atau gemar mempelajari sesuatu, atau gemar membaca, atau kalau Anda orang yang suka berdiskusi (dan kadang berdebat seperti saya), atau mungkin Anda suka berbicara dalam hati dengan diri sendiri, itu artinya Anda sudah memiliki modal untuk menulis. Selanjutnya tinggal memulai menulis, sekarang juga.

Tapi menulis tentang apa? Apa saja, tidak ada batas dalam apa yang bisa dituliskan. Bisa berupa komentar, pikiran, pengalaman, fiksi, pantun, hingga puisi. Anda bisa mengingat obrolan terakhir yang menarik, atau tentang ide dan mimpi Anda, atau tentang perasaan Anda. Anda bisa menuliskan pengalaman pribadi atau orang lain, untuk Anda baca sendiri nantinya atau membaginya bila mau. Anda bisa menuliskan hal-hal yang menginspirasi Anda, yang Anda pelajari dan ingin dibagi dengan orang lain. Apa saja. Kalaupun ada batas, menurut saya sebaiknya apa yang akan kita tuliskan itu hal yang positif dan bermanfaat bagi orang lain.

Oke, saya ingin menuliskan sesuatu, tapi saya bingung bagaimana mulainya. Saya pikir ada banyak pedoman menulis, seperti mengikuti pola 4W1H (What, Who, When, Where, How), memulai dari latar belakang diakhiri kesimpulan, dan sebagainya. Anda boleh mengikuti pedoman-pedoman itu boleh juga tidak. Kalau Anda ingin menulis secara mengalir, anggaplah yang Anda tuliskan itu meluncur dari mulut Anda seperti ketika Anda sedang berbincang dengan kawan dekat. Sekarang bayangkan, bagaimana Anda akan memulai perbincangan dengan sahabat Anda itu? Kemudian tuliskan.

Hmm, saya tidak bisa menulis banyak. Ketika saya mulai menulis di blog ini, saya membuat target tiap entry blog cuma tiga paragraf, dan bagi saya saat itu tiga paragraf sudah banyak. Seiring dengan waktu dan semakin sering saya menulis, tiga paragraf terasa tidak lagi cukup menampung apa yang ingin saya sampaikan. Hingga terkadang saya merasa perlu menghapus sebagian tulisan saya agar lebih singkat.

Panjang atau pendek tulisan tidaklah terlalu penting, asalkan isinya bisa mengantarkan pesan yang ingin disampaikan kepada pembaca. Bahkan seringkali tulisan pendek itu lebih baik karena bisa lebih fokus. Karena itu tak usah khawatir tentang seberapa banyak Anda bisa menulis, terutama bagi yang belum terbiasa menulis, bahkan satu paragraf pun tidak apa-apa, yang penting adalah Anda mulai menulis sekarang.

Baik, saya ada ide topik, tapi belum tahu apa yang ingin saya tulis tentangnya. Terkadang kita memiliki sesuatu untuk dituliskan tapi masih berupa pikiran mentah atau perlu penelitian lebih dahulu. Ini tidak apa-apa. Bagaimanapun, adalah ide yang baik untuk menuliskannya pada saat itu juga, karena terkadang manusia bisa lupa dengan ide-idenya sendiri. Kita kemudian bisa menuliskan ide-ide tambahan untuk melengkapi ide pokok (topik) tersebut. Kita bisa menengok kembali catatan ide-ide itu di kemudian hari untuk dikembangkan menjadi tulisan lengkap.

Haha, saya jadi ingat ketika jaman sekolah dulu diajari menulis kerangka karangan sebelum mewujudkannya menjadi karangan penuh.

Nah, sekarang saya sudah sampai pada tahap menulis, tapi setelah mulai kok rasanya buntu? Ini juga wajar, dan Anda boleh berhenti sejenak karena Anda bisa menulis kapan pun Anda mau. Saya juga seperti itu, dan saya yakin para penulis juga pernah seperti itu (saya sih bukan penulis). Saya pernah mendapatkan anjuran bahwa tulisan setengah jadi (draft) itu bagus, karena itu buatlah draft sebanyak-banyaknya. Hanya saja sebaiknya kalau kita tidak menunda terlalu lama sebelum melanjutkan dan menyelesaikan draft tersebut.

Namun gimana kalau apa yang keluar dari kepala kita tidak sebagus harapan kita? Tenang saja, kalau itu terjadi maka teruskan saja menulis. Ibaratnya otak kita adalah pabrik ide yang selalu menghasilkan ide dengan kualitas yang bervariasi, dan ide-ide lama harus dikeluarkan terlebih dulu supaya otak kita bisa menghasilkan ide-ide baru yang fresh. Ada yang menyebutnya churning, saya sendiri memilih menyebutnya “menggelontor otak”. Ada juga yang mengatakan, sepuluh ide biasa saja lebih baik daripada satu ide bagus. Jadi, tuliskan saja apa yang ada di pikiran kita, meskipun itu belum sesuai dengan standar kita, toh nantinya bisa kita edit.

Editing dilakukan dengan lebih dulu membaca ulang tulisan kita dari awal, yang memungkinkan kita menemukan hal-hal yang bisa diperbaiki. Biasanya setelah ada jeda waktu setelah kita selesai menulis kita bisa menemukan sendiri hal-hal yang perlu diperbaiki dari tulisan kita. Karena itu sempatkanlah untuk memberi jeda setelah selesai menulis, alihkan pikiran sejenak pada hal lain, kemudian baca ulang tulisan Anda dari awal hingga akhir.

Apa yang perlu diedit? Pada dasarnya adalah memperbaiki tata-bahasa. Namun Anda mungkin juga ingin mengedit tulisan agar tetap fokus dengan topik tertentu, karena pesan yang terlalu banyak dan tidak fokus akan lebih susah ditangkap. Anda mungkin juga ingin menjaga tulisan Anda tetap mengalir dengan wajar dan manis namun tidak bertele-tele sehingga pembaca tetap tertarik untuk terus membaca. Pada intinya editing dilakukan untuk menjaga dan meningkatkan kualitas tulisan kita. Editing merupakan proses pembelajaran agar nantinya kita bisa menulis dengan lebih baik lagi.

Baiklah, tapi sekarang saya masih sibuk, saya akan menulis nanti saja. Oke, mungkin saat ini Anda masih memiliki prioritas lain. Hanya saja saya pikir menuliskan satu ide saja tidak akan menyita banyak waktu. Dan kalau Anda punya cukup waktu untuk membaca tulisan ini, artinya kemungkinan Anda juga punya cukup waktu untuk menulis minimal satu paragraf. Jadi tidak ada salahnya kalau setidaknya menulis satu draft, mungkin setelah ini, begitu Anda luang dari kesibukan Anda sekarang ini. Kembangkan ide yang muncul di kepala Anda saat ini, yang Anda tuliskan di catatan Anda. Dan mulailah kebiasaan menulis, sekarang juga.

Menulislah, dan perkaya jiwa Anda.

sumber : https://jejakroda.wordpress.com/2011/08/15/menulislah-sekarang-juga/

Wednesday, July 11, 2018

MENULISLAH DARI HATI

بِسْمِاللَّهِالرَّحْمَٰنِالرَّحِيم

Alhamdulillah. Segala kepujian bagi Allah kerana masih lagi membenarkan kita untuk sama-sama berbuat amal kebaikan walaupun terlalu sering kita melupakan dia dan lebih
teruk lagi seringkali kita bermaksiat kepadanya, tetapi tidak sesaat pun Allah  melupakan kita dalam terus menebarkan nikmatnya kepada diri kita, terutamanya  nikmat iman dan islam; yang semakin luntur disyukuri oleh kebanyakan masyarakat  dunia sekarang.

Selawat dan salam dihulurkan kepada Nabi Muhammad SAW, para nabi dan Rasul, para sahabat dan sahabiahnya, ahli keluarga baginda, dan juga untuk mereka yang terus menerus beriltizam, istiqomah dan beristimrar dalam berbuat yang terbaik untuk agama Allah SWT.

Seterusnya, satu peringatan yang jangan hanya sekadar dijadikan omongan kosong dan adat dalam bertazkirah iaitu, IKHLASKAN NIAT kita. Ikhlaskan niat kita dalam menulis. Ikhlaskan niat kita dalam membaca. Ikhlaskan niat kita juga dalam menyampaikan pada orang lain nanti. Kita berbuat bukan kerana mahukan kemuliaan dan keredaan daripada mata manusia, tetapi keredaan dan kemuliaan daripada Allah itu yang paling utama.

Mereka Juga Menulis

Sebenarnya, ramai orang yang menulis. Baik menulis untuk blog, akhbar, surat cinta, buku karangan, dinding sekolah, pintu tandas dan lain-lain.Cuma, sesuatu yang kita kena perhatikan ialah, ada orang yang menulis dari otak. Kalau kita baca tulisannya, sangat ilmiah! Dikutip dari buku itu, dikutip dari buku ulama ini, habis semua buku dia kutip. Tetapi, dia sendiri belum tentu mengamalkan apa yang dia tulis, kerana dia hanya menulis dari otak.

Ada orang yang menulis dari poket. Hanya untuk kepentingan wang. Dia akan sentiasa memastikan tulisannya menjadi yang terbagus kerana apa yang dikejar bukannya perubahan bagi pembaca, tetapi perubahan pada poketnya. Ada juga yang menulis dari hawa nafsu. Ini yang paling bahaya. Menulis kerana kepentingan harta, diri dan sanggup kadang-kadang menulis sesuatu yang menggadaikan nilai-nilai kemuliaan Islam demi kepentingan dan nafsu diri.

Tetapi, apa yang kita mahukan ialah seorang penulis yang menulis dari hati.Kalau kita perhatikan kata-kata Abdul Hamid Al-Bilali dalam bukunya Taujih Ruhiyah, dia mengatakan bahawa,“Hanya kata-kata yang hidup mampu menghidupkan hati-hati yang mati”

Menurut Ibnul Qayyim Al-Jauziah dalam bukunya Nasihat-nasihat Keimanan, hati adalah bejana untuk lisan. Maknanya, setiap yang keluar dari lisan itu datangnya dari hati. Jika kata-katanya hidup, maka pasti hatinya juga hidup.Kita juga mesti selalu dengar pepatah,

“Hanya yang keluar dari hati yang akan masuk ke hati.”

Poin yang saya cuba untuk sampaikan ialah, sebagai seorang yang mahu mendeklarasikan bahawa dirinya adalah penulis dan pendakwah, maka perkara pertama yang perlu dia perhatikan ialah,

“Kenapa aku menulis?”

Adakah semata-mata untuk mempertontonkan bakat yang ada? Atau mungkin kerana mahu mempamerkan ilmu yang berbuku-buku di dalam kepala semata-mata? Atau mungkin kerana mahu memenuhkan sijil dan poket dengan wang? Atau yang lebih malang lagi kerana mahu memenuhi kepentingan hawa nafsu?

“Habiskan 24 juta untuk beli cincin itu wajar kerana takut membazir..”

Jangan bangga dengan amal

Tujuan utama saya menulis adalah semata-mata untuk memberikan sedikit kontribusi di dalam dakwah itu sendiri. SEDIKIT. Bahkan mungkin lebih rendah tarafnya daripada SEDIKIT. Kerana tiada seorang pun daripada kita akan masuk syurga kerana amal yang kita perbuat.Dari Abu Hurairah RA, ia berkata,

“Rasulullah bersabda, ‘Mirip-miripkanlah dan tepatkanlah. Ketahuilah,sesungguhnya tidak ada seorang pun dari kalian yang selamat kerana amalnya.’

Para sahabat bertanya, ‘Juga termasuk anda, wahai Rasulullah?”
Beliau menjawab,‘Juga termasuk aku, kecuali jika Allah melimpahkan rahmat dan kurnia-Nya.’”
[HR Muslim, Kitab: Iman 1/65 No. 38]

Tetapi, perlu tak kita beramal? Tentunya perlu. Orang bodoh sahaja yang kata kita tidak perlu beramal. Sudahlah diri itu penuh dengan maksiat, lepas itu penuh dengan dosa, kemudian mengharapkan rahmat Allah turun kepadanya tanpa ada amal?

Logikkah?

Mari kita perhatikan beberapa kisah dalam Riyadhus Shalihin karangan Imam Nawawi, Rasulullah yang sudah pasti masuk syurga itu sendiri amalnya bukan main hebat. Menurut hadith yang diriwayatkan oleh Muslim, dari Abdullah Hudzaifah Ibul Yaman, dia menceritakan betapa solat malamnya Rasulullah itu sahaja membaca surah Al-Fatihah, kemudian Al-Baqarah kemudian An-Nisa’ kemudian Ali Imran dalam rakaat pertamanya sahaja, lamanya sujud beliau sama hampir sama dengan lamanya berdiri!

Dalam hadith yang lain diriwayatkan oleh Bukhari,Muslim, dan lainnya, Ibnu Mas’ud mengatakan,

“Pada suatu malam saya solat bersama Nabi. Beliau berdiri cukup lama sehingga timbul niat buruk saya. Saya ditanya, ‘Niat buruk apa itu?’ Saya menjawab,‘Saya ingin duduk lalu meninggalkan beliau.’”
[Muttafaq alaih]

Tapi, cuba kita lihat, baginda Rasulullah SAW masih lagi mengatakan,“Juga termasuk aku, kecuali jika Allah melimpahkan rahmat dan kurnia-Nya.’”

Jadi, jangan pernah kita berbangga dengan amal. Solat malam Rasulullah baca 6 juz satu rakaat. Patutlah bengkak-bengkak kaki Rasulullah SAW.

Kita? 6 muka surat dah merasakan macam pegang kunci pintu syurga, tinggal nak bukak dan masuk sahaja. Yang bengkak cuma hati sahaja sebab tak puas hati kena kejut bangun tahajjud.

Akhi wa ukhti, buatlah amal itu untuk membersihkan hati kita, mengurangkan kesan dosa dan khilaf, dan yang paling pasti ialah kita dapat hadirkan keikhlasan dalam kita beramal AGAR kita juga mendapat rahmat daripada Allah.Amin!

“Dan laksanakan solat pada kedua hujung siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan malam. Perbuatan-perbuatan baik itu menghapuskan kesalahan-kesalahan. Itulah peringatan bagi orang-orang yang selalu mengingat (Allah).”
[QS Hud, 11:114]

Dakwah itu Perubahan

Sama juga dalam dakwah. Ada orang yang berdakwah dari otak. Kalau kita lihat ke

dalam ceramahnya, fuh mantap! Terkedu kita dibuatnya. Bukan saya kata salah jika berdalil dengan hujah yang sangat nyata, boleh sebut kitab apa, apa nama ulama’, siap nombor, muka surat dan perenggan ke berapa boleh disebutnya. Cuma,bagaimana pula dari sudut aplikatif? Cerita tentang bab zuhud, tapi berceramah pakai Alphard kerana supaya nanti Jemaah masjid segan kalau tak bagi duit kurang-kurang RM50 ke atas.

Teringat aduan seorang ustaz yang menggunakan kereta buatan Malaysia,”Ustaz-ustaz ini kadang-kadang beli kereta mahal kerana nanti bila dia berceramah dapat duit banyak. Makin mahal kereta, makin mahal duit yang dia dapat.”Ada orang yang ceramah untuk poket. Itu yang kadang-kadang kita lihat ceramahnya penuh dengan lawak-lawak yang mengarut. Bila nak tempah untuk berceramah, kalau setakat RM500, maka tunggulah 2014 nanti baru dapat dengar dia berceramah. Tapi, kalau ada RM2000, esok pun tidak mengapa.

”Kenapa nak jemput ustaz itu berceramah?”

“Sebab ceramah dia best, banyak lawak.”

Bila kita dengar kadang-kadang pelik. Pelik kerana tujuan berceramah sepatutnya dapat mencetuskan rasa untuk berubah dalam diri pendengar, tapi yang kita dapat lihat cuma gelak tawa memanjang, keluar masjid hilang dah semua. Teringat ada kata seorang ustaz,

“Kalau setakat nak panggil berceramah untuk berlawak, baik panggil raja lawak,lagi best!”

Ada juga yang berceramah kerana hawa nafsu. Ini yang kadang-kadang kita dapat lihat beberapa yang mengklaim diri mereka ulama, tetapi menyokong pemerintahan yang zalim. Apa sahaja yang dibuat mereka adalah betul. Tak kisahlah kerajaankah, pembangkangkah, kalau sesuatu yang benar itu ditegakkan, itu wajar. Tetapi, hakikatnya tidak seperti yang kita harapkan. Kerana apa?

Masing-masing ada jawapan masing-masing berdasarkan kepentingan masing-masing.
Kalau kata Ustaz Hasrizal, di laman web beliau,“Berdakwah bukan untuk memberi TAHU, tetapi ingin mencetus MAHU, agar bergerak menuju MAMPU. Pencerahan bukanlah pada menghimpun maklumat dan pengetahuan,tetapi membuka jalan kembara insan mengenal TUHAN.”
[Abu Saif]

Tulislah dari hati

Konklusinya, sampaikanlah sesuatu itu dari hati. Berdakwahlah kepada masyarakat dari hati. Hati yang dimaksudkan di sini pastilah hati yang selalu dimandikan dengan ayat-ayat al-Quran dan hadith nabi, kemudian semuanya itu dizahirkan dengan perbuatan amal soleh yang real. Bukan hati yang kotor dengan lagu-lagu maksiat dan keinginan-keinginan yang membusukkan lagi amal yang akan terzahir.Sebab hati yang kotor dikhuatiri akan mengotorkan hati orang lain pula.

Terakhir, doakan saya istiqomah dan bukan setakat seronok menulis, tetapi juga seronok dalam berbuat di dunia real seperti yang dicontohkan oleh Dr Abdullah Azzam, Hasan Al-Banna, Sayyid Qutb dan mereka-mereka yang dibunuh kerana mereka bukan setakat menulis, tetapi mereka berbuat apa yang mereka tulis. Penegasan,mereka mati bukan kerana mereka menulis, tetapi mereka mati berbuat apa yang yang ditulis. Dan mereka juga mampu mencetuskan kemahuan dalam diri masyarakat sampai hari ini dalam berbuat seperti apa yang mereka perbuat. Masya-Allah.

“Jari telunjuk ini yang menjadi saksi setiap kali di dalam sembahyang bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad adalah utusan Allah tidak mungkin sama sekali akan menulis coretan yang hina dan mengampu-ampu. Jikalau sememangnya saya layak dipenjara, saya reda menerimanya. Tetapi jika saya dipenjara dengan zalim, saya sama sekali tidak akan tunduk memohon belas kasihan daripada orang yang zalim.”
[Sayyid Quthb, Inilah Islam, m/s 10 (Pustaka Salam, 2000)]

Tuesday, July 10, 2018

MENULIS RIWAYAT HIDUP SENDIRI - BAGAIMANA MEMULAKANNYA


Menulis Riwayat Hidup Anda Sendiri: Bagaimana Memulainya

Berkonsentrasi untuk melestarikan sejarah pribadi kita adalah sama pentingnya dengan mencari sejarah silsilah leluhur kita, atau dengan menyimpan kenangan anak-anak kita di scrapbook. Sangatlah penting untuk anak cucu kita untuk mengenal kita.

Banyak dari kita meluangkan waktu bertahun-tahun memutar-mutar mikrofilm, mengaburkan penglihatan kita di depan komputer, bahkan menjelajahi dunia untuk melacak silsilah kita. Beberapa orang berbangga dengan membuat yang sangat bagus yang layak dipajang.

Berkonsentrasi untuk melestarikan sejarah pribadi kita adalah sama pentingnya dengan mencari sejarah silsilah leluhur kita, atau dengan menyimpan kenangan anak-anak kita. Sangatlah penting untuk anak cucu kita untuk mengenal kita.

Jadi mengapa sebagian dari kita merasa begitu sulit untuk mengikrarkan diri untuk menulis sejarah kita sendiri?

Mengapa kita harus menulis sejarah hidup kita sendiri?

Jawabannya ditemukan di wajah anak-anak dan cucu-cucu, yaitu untuk membiarkan keturunan kita tahu "siapa saya sebenarnya," dan " Apa yang telah terjadi dalam kehidupan saya" Meskipun kita dekat dengan keluarga atau teman-teman, kenangan kita tidak cukup hanya diceritakan oleh orang lain.

Di manakah Anda saat orang pertama menginjak bulan? Bagaimana perasaan Anda tentang pertempuran Anda dalam perang? Kapan Anda tahu bahwa Anda ingin menikah? Pertanyaan-pertanyaan ini hanya dapat dijawab dengan menceritakan cerita diri kita sendiri, dalam kata-kata kita sendiri, menurut pengalaman kita sendiri.

Sementara Anda merenungkan pertanyaan "mengapa harus menulis sejarah kita sendiri", orang lain mungkin akan bertanya hal-hal seperti:

Kapan saya bisa menemukan waktu untuk menulis?
Di mana saya bisa menulis kisah ini?
Bagaimana saya bisa melakukannya?
Di mana saya bisa mulai?
Hari Minggu adalah hari yang cocok untuk meluangkan waktu untuk memulai menulis sejarah hidup Anda. Tetapkan sebuah gol untuk menulis satu jam, kemudian coba untuk berhenti. Anda akan mulai merasa kecanduan. Sekali Anda menulis riwayat hidup Anda, kenangan-kenangan itu sepertinya hidup kembali.
Menyimpan catatan Anda sendiri

Sampingkan lemping-lemping kuningan, ada banyak cara bagi kita untuk menyimpan catatan kehidupan saat ini. Tahun lalu, pulpen dan kertas, atau mesin tik dengan menggunakan banyak adalah satu-satunya pilihan. Saat ini, dengan teknologi yang berkembang pesat setiap detiknya, pilihan-pilihannya termasuk:

Menyimpan dokumen dalam program di laptop, komputer pribadi atau bahkan Smartphone.Simpan e-mail ke dan dari teman-teman dan keluarga dalam sebuah dokumen. Email-email itu dengan sendirinya akan menjadi sebuah jurnal yang lumayan bagus saat dicetak. (Jangan lupa diberi nomor halaman.)

Untuk orang-orang yang pandai menggunakan teknologi dapat memanfaatkannya. Teman-teman dan anggota keluarga dapat membacanya langsung dan berkomentar.
Tradisi lama- diari/buku harian yang bagus yang dapat dibeli di toko jurnal atau toko buku harian, jika memikirkan teknologi atau dapat menyebabkan Anda pusing-pusing.
Jurnal dibandingkan dengan menulis catatan harian

Buku harian adalah untuk menulis catatan singkat. Jurnal digunakan untuk menuangkan isi hati seseorang. Fokusnya ditujukan banyak pada detail, perasaan, dan menggunakan seluruh panca indera. Bagaimana keadaan cuaca, rasa buah apel, bau bunga mawar, suara jangkrik, bagaimana rasanya sweater itu saat dipakai?

Jurnal menjelaskan segalanya seolah-olah Anda bercerita kepada seseorang dari negara asing yang tidak mengenal kita atau kebiasaan kita dan di mana kita tinggal. Anak cucu kita tidak tahu kegiatan-kegiatan unik yang kita lakukan dalam masa kita. Gunakan nama yang tepat saat bercerita tentang teman-teman, tetangga, dan nama tempat. Jangan lupa, gunakan tanggal yang tepat saat menuliskan sebuah peristiwa.

Gunakan deskripsi dan fakta-fakta lainnya seperti seberapa besar, warna apa, seberapa cepat. Detil yang menarik untuk dimasukkan saat menulis jurnal adalah "berapa biaya dan harga" terutama dalam masa ekonomi yang selalu berubah-ubah.

Jurnal juga dapat menolong memecahkan masalah dalam kehidupan seseorang. Jurnal dapat menjadi sebuah sumber pembelajaran bagi anak cucu kita. Mereka perlu mengetahui bagaimana ayah mereka menangani masalahnya, atau bagaimana ibu mereka menangani kesulitan-kesulitan hidupnya- dan anak cucu kita akan belajar bagaimana orang tua mereka mengatasi masalah-masalah dalam kehidupan mereka.

Pemimpin agama bernama Spencer W. Kimball mengatakan, "Apa yang bisa Anda lakukan lebih baik bagi anak cucu Anda selain dari mencatat riwayat hidup Anda, kemenangan dalam mengatasi kesulitan hidup, pemulihan setelah jatuh, kemajuan Anda ketika semua tampak hitam, sukacita Anda ketika Anda mencapai gol?"

Sekarang kita tahu betapa pentingnya untuk menulis kisah hidup kita, kapan kita dapat menuliskannya dan bagaimana menuliskannya, satu pertanyaan tetap ada di benak kita – Bagaimana kita dapat memulai untuk menuliskannya?

Jika kita menggunakan program , kita dapat memulai dari mana saja. Kita dapat menyisipkan ke dalam urutan kronologis kapanpun kita mau. Pilihan lain- menulis dengan topik seperti: iman, hari-hari sekolah, pacaran, hal-hal lucu yang anak-anak kita katakan. Atau kita dapat mulai dari awal : Nama saya . . …Saya memperoleh nama saya dari ... tidaklah masalah, asalkan ada catatan dalam buku harian Anda.

Spencer Kimball juga mengatakan hal ini tentang menulis buku harian: "Lakukan" Nasihat ini adalah nasihat yang masih berlaku di masa ini. Bantulah anak cucu Anda unutk mengetahui bahwa "Anda pernah hidup" dan " hal-hal yang Anda lakukan dalam kehidupan Anda". Anak cucu Anda akan merasa senang dan merasa berterima kasih karena Anda menuliskannya.

Diterjemahkan dan diadaptasi oleh Bobby Dapalangga dari artikel asli “Writing your own story: Getting started” karya Susan Knight.