Friday, July 15, 2011

Menumang Tekad & Azam di Nisfu Syaaban 1432H

Masa yang lepas tak akan kembali lagi.Menangis air mata darah sekali pun ianya tak akan berulang.Begitulah peredaran zaman dan perjalanan usia.Esok menanti giliran untuk menjadi hari ini dan kemudiannya akan menjadi semalam.Semalam tak akan reverse untuk menjadi hari ini dan esok.Mustahil pada hakikatnya.Makanya jatah usia semakin memendek / singkat.

Begitulah juga dengan bulan Rejab yang mendatangi kita dengan kelebihan-kelebihan yang dimilikinya itu telah pun berlalu.Pergi dengan keadaan diri leka dan masih panjang angan-angan @ jahil akan hakikat kehidupan yang sementara ini.Detik penuh barokah dan semangat peristiwa Israk & Mikraj juga gagal untuk merubah aku untuk menjadi yang baru.

Meski pun insan tak mampu untuk merubah titik awal tempat bertolak namun insan tetap diberi pilihan dari masa ke semasa sepanjang perjalanan usia untuk memilih titik akhir destinasi kita.

Aku mahukan husnul khatimah .... sesuatu yang mudah disebut namun kriteria untuk penuhi syarat menggapainya amat sukar andai aku masih seperti aku yang dulu dan kini.Terlalu kerdil untuk dinilai ditimbangan amalan diri sendiri sehingga kini apatah lagi di mizan Illahi di Padang Mahsyar nanti.

Namun tetap mengisi doa ku - permohonan agar tetap diberikan pertunjuk dan hidayah dari Illahi - agar aku tetap diberi peluang dan kesempatan untuk menjadi hamba Nya yang bertakwa,Amin!!!

Semoga di sepanjang Syaaban ini aku akan dapat memanfaatkan masa dan usia untuk muhasabah dan berubah.Berubah dari kelam kepada sinar terang.Cahaya iman dan ibadah yang kyusuk dan istiqamah,Insha Allah!!!

Rejab sudah berlalu. Kini Syaaban menjelang. Lambaian Ramadan sebulan lagi. Aku harap belum terlambat untuk aku menceriakan hidup ini dengan keberkatan Syaaban.

Diriwayatkan dari Umamah Al Bahili ra, berkata: Rasulullah bersabda:

“Apabila masuk bulan Syaaban, (cerialah) dan sukacitalah dirimu dan perbaiki niatmu.”

Aku bermunajat dan berdoa seperti doa Rasulullah ketika masuknya Rejab: “Allhuma Bariklana fi rajab wa syaaban wa ballighna Ramadan“, bermaksud : “Ya Allah Ya Tuhan kami, anugerahkanlah keberkatan untuk kami pada Rejab dan Syaaban, dan sampaikanlah kami Ya Allah hingga Ramadan (yakni panjangkan umur kami Ya Allah sehingga kami dapat bertemu dengan Ramadan.”

Inilah doa tiga serangkai yang memadukan kemuliaan ketiga-tiga bulan yang sangat berkat ini. Tiga bulan inilah bulan medan perjuangan pejuang untuk membina jati diri, membentuk sahsiah dan memupuk kebersihan hati.

No comments:

Post a Comment