Tuesday, December 07, 2010

Selamat Melayari Bahtera 1432H

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasalam bersabda, mafhumnya:

“Barangsiapa yang hari ini lebih bagus dari semalam, maka dia dari kalangan yang beruntung. Barangsiapa yang hari ininya sama seperti semalam, maka dia dari kalangan yang merugi. Barangsiapa yang hari ininya lebih teruk dari semalam, maka dia dari kalangan yang celaka.”

Walaubagaimanapun, pada penulis, untuk menjadi lebih hebat, tidak perlu menjadi orang lain, cukuplah untuk menjadi diri kita sendiri. Namun, orang lain juga merupakan pelengkap hidup yang akan membantu kita untuk menjadi hebat.

Marilah kita sama-sama muhasabah diri untuk terus melakukan penghijrahan!

Hijrah merupakan perpindahan. Adakah kita mahu pindah rumah atau apa?huh. Hakikat, bukan itu semata apa yang dimaksudkan dengan berhijrah.

Persoalkan diri anda tanpa anda terleka dibuai persoalan-persoalan tersebut.

Siapakah kita? Apakah tujuan hidup kita? Apa yang harus kita lakukan? Apa yang harus kita laksanakan? Apa yang kita mahukan? Mengapa kita buat begini, begitu?

Kita harus berubah!

Eh. Mengapa kita??

Katakan, ‘SAYA’!

SAYA harus berubah!

Diri sendiri yang harus berubah, yang harus melakukan penghijrahan. Perpindahan itulah yang dimaksudkan. Penghijrahan bukan kepada perkara-perkara negatif yang harus dilakukan, tetapi penghijrahan kepada perkara-perkara yang positif! Perkara-perkara yang diredhai-NYA. In sya Allah. Kita mampu lakukan.

Sesungguhnya kita tidak akan pernah tahu adakah tahun yang seterusnya kita masih akan hidup untuk menghadapinya. Sedangkan hari esok kita tidak akan tahu apakah yang bakal berlaku apatah lagi tahun-tahun yang mendatang.

Rancanglah perjalanan hidup anda. Sedangkan merancang bukanlah untuk berangan-angan tetapi, ianya adalah untuk memperkemaskan lagi perjalanan hidup anda yang mendatang.

Lakukanlah perubahan dengan hati yang ikhlas. Hiasi perubahan dan perjalanan hidup dengan keimanan pada-NYA. Walaupun iman yang ada dalam diri manusia biasa ada turun dan naiknya, sedaya upaya kita jauhkanlah diri dan jalan yang bakal kita lalui daripada dihiasi dengan futur.

Akhir kalam penulis ucapkan Salam Maal Hijrah kepada seluruh umat Islam umumnya dan khususnya kepada seluruh para Mu’minin dan Mu’minat yang sentiasa ada perasaan gentar pada hatinya apabila diucap kalimah Allah Subhanahu Wa Ta’ala dan perasaan rindu yang tidak terhingga kepada baginda Nabi Muhammad, Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasalam.

No comments:

Post a Comment