Friday, August 03, 2012

Dah 14 Hari Usia Ramadhan 1433H

Dah pun 2 minggu berlalu ..... jika ditanya berapa hari dah puasa,tentu jawapannya 14 hari.Jika ditanya dah berapa malam solat tarawih,jawabnya pun lebihkurang 14 hari juga laaa tapi bila ditanya dah berapa juz AlQuran dan baca ...... aaaaaa susah nak jawab tu sebab memalukan diri sendiri kalau disebut.

Itulah hakikat diri ku di Ramadhan ini.Perancangan dan perlaksanaan berbeza agak ketara dan aku benar-benar kecewa bila di renung fikir buat muhasabah diri.14 hari dah berlalu dan tak akan kembali lagi entah bagaimana penilaian penerimaan Illahi terhadap ibadah puasa ku itu ???

Kini hanya tinggal separuh bulan sahaja lagi.Kini dipertengahan fasa 10 kedua Ramadhan.10 hari pertama Ramadhan adalah fasa rahmat,10 hari kedua fasa maghfiroh dan 10 hari terakhir adalah fasa pembebasan dari neraka - begitulah hadis yang diriwayat oleh Salman alFarisi.

Makanya dapatkan aku mengisi 5 hari lagi di fasa maghfiroh ini untuk menggapai keredhaan Mu,Ya Allah dan memohon keampunan terhadap dosa-dosa silam ??? Sesungguhnya aku lemah,Ya Allah! Kau berikanlah aku kekuatan untuk berjaya menangani segala ujian kehidupan ini.Sesungguhnya aku jahil Ya Allah! Kau berikanlah aku ilmu yang bermanfaat untuk tetapkan iman ku dan meningkatkan takwa ku,Amin!

Bila membaca artikel ini di dalam sebuah buku .... aku merasakan begitu sayu,pilu dan amat kerdil dan hina untuk mengadap Mu!

Rasulullah Muhammad Saw, yang merupakan manusia terpilih dan suri tauladan terbaik bagi kita, jika Ramadhan memasuki 10 hari terakhir, maka beliau semakin memaksimalkan diri dalam beribadah. Beliau menghidupkan malam harinya untuk mendekatkan diri kepada Allah SwT, bahkan beliau membangunkan keluarganya agar turut beribadah. Dari Aisyah r.a., ia menceritakan tentang keadaan Nabi Saw ketika memasuki sepuluh hari terakhir Ramadhan, “Beliau jika memasuki sepuluh hari terakhir Ramadhan, mengencangkan ikat pinggang, menghidupakn malamnya dan membangunkan keluarganya.” (HR. Bukhari).

Rasulullah Saw sangat memerhatikan 10 hari terakhir bulan Ramadhan karena di dalamnya begitu banyak keutamaan yang bisa didapatkan pada waktu-waktu tersebut. Beberapa di antaranya: Pertama, sebagaimana sudah lazim kita pahami bahwa sepuluh hari terakhir pada bulan Ramadhan adalah turunnya lailatul qadr. Malam yang sangat dinantikan untuk didapatkan oleh orang-orang yang melaksanakan ibadah puasa dengan penuh keimanan dan pengharapan ridha Allah SwT, karena pada malam tersebut siapa saja yang beribadah kepada Allah SwT dengan penuh keimanan dan pengharapan kepada Allah SwT maka nilai ibadahnya sama dengan bernilai ibadah selama 1000 bulan yang juga berarti sama dengan 83 tahun 4 bulan. Sebagaimana firman Allah SwT dalam surat Al-Qadr ayat 3: “Lailatul Qdr itu lebih baik dari seribu bulan.” (QS. Al-Qadr: 3).

Tentunya dengan mendapatkan lailatul qadr adalah suatu hal yang sangat membahagiakan bagi orang yang beriman yang melaksanakan ibadah puasa dengan penuh keimanan kepada Allah SwT. oleh karenanya, pada hari 10 terakhir ini tidak sedikit dari kaum muslimin yang melakukan i’tikaf di masjid agar rangkaian ibadah yang dilaksanakan, shalat malam, tadarus Al-Qur’an, berdzikir dan amalan-amalan lainnya dapat dilaksanakan dengan khusyuk, tentunya dengan tujuan lailatul qadr dapat diraih. Pada malam tersebut keberkahan Allah swT melimpah ruah, banyaknya malaikat yang turun pada malam tersebut, termasuk Jibril a.s. Allah SwT berfirman: “Malam itu (penuh) kesejahteraan hingga terbit fajar.” (QS. Al-Qadr; 5).

Dalam sebuah hadits shahih Rasulullah saw juga menyebutkan tentang keutamaan melakukan qiyamullail di malam tersebut. Beliau bersabda. “Barangsiapa melakukan shalat malam pada lailatul qadr karena iman dan mengharap pahala Allah, niscaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Keutamaan kedua adalah sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan merupakan pamungkas bulan ini, sehingga hendaknya setiap insan manusia yang beriman kepada Allah SwT mengakhiri Ramadhan dengan kebaikan, yaitu dengan berupaya dengan semaksimal mungkin mengerahkan segala daya dan upayanya untuk meningkatkan ibadah pada 10 hari terakhir di bulan Ramadhan. Karena amal perbuatan itu tergantung pada penutupnya atau akhirnya.

Rasullah Saw bersabda: “Ya Allah, jadikan sebaik-baik umurku adalah penghujungnya. Dan jadikan sebaik-baik amalku adalah pamungkasnya. Dan jadikan sebaik-baik hariku adalah hari di mana saya berjumpa dengan-Mu kelak.”

Dengan demikian mari kita maksimalkan sisa-sisa bulan Ramadhan ini dengan meningkatkan amaliyah ibadah kita kepada Allah SwT dengan qiyamullail (menghidupkan malam) pada bulan Ramadhan, khususnya pada malam-malam penghujung bulkan ini. Semoga kita mendapatkan segala limpahan kemuliaan dari Allah SwT. Amiiiin……

No comments:

Post a Comment