Thursday, February 05, 2015

Amalan Ayat Seribu Dinar Untuk Anda Berjaya

“Barang siapa yang bertaqwa kepada ALLAH, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberikannya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan barang siapa yang bertawakal kepada ALLAH, nescaya ALLAH akan mencukupkannya. Sesungguhnya ALLAH melaksanakan urusanNya. Sesungguhnya ALLAH telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.” – (Surah AT-TALAQ : Ayat 2-3)

Kebanyakan orang yang saya tanya memberitahu maksud amalan ayat seribu dinar ini adalah membacanya dan  selalu diulang-ulang sebagai zikir. Membacanya 3 kali sebelum tidur. Membacanya selepas solat 5 waktu. Membacanya setiap kali mahu keluar rumah.
Begitulah maksud amalan ayat seribu dinar bagi kebanyakan orang yang memang tak dinafikan ianya berkesan dan memberikan impak yang menakjubkan pada mereka yang menjadikan amalan ayat seribu dinar ini satu zikir.
Tetapi saya terbawa-bawa untuk memahami ayat keseluruhan dan bagi saya maksud amalan ayat seribu dinar tentulah bermaksud menjiwai apakah yang diperintahkan di dalam ayat itu. Untuk itu kita perlu mengerti sekurang-kurangnya tafsir ayat dalam bahasa yang dapat difahami.
Daripada makna yang saya perhatikan pada setiap ayat tersebut di atas saya cuba gariskan kesemua perkara penting yang perlu difikirkan:
  • Barang siapa yang bertakwa kepada Allah, nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar
    • Ayat ini membawa saya berfikir bahawa Allah akan memberikan jalan keluar atau dalam bahasa saya ‘solution’ kepada setiap masalah yang kita hadapi ataupun kepada matlamat yang mahu kita capai, seandainya kita bertakwa padaNya.
    • Isi pentingnya di sini, untuk mendapatkan jalan penyelesaian pada apa saja masalah yang dihadapi, kita perlu bertakwa. Lalu saya mencari apa maknanya bertakwa.
    • Hampir semua penerangan berkenaan takwa menyatakan bahwa bertakwa adalah,menjalankan semua suruhan Allah dan meninggalkan segala laranganNya.
    • Bila dilihat ke belakang, saya melihat ramai orang yang bukan Islam berjaya mendapat jalan keluar dan berjaya dalam berbagai lapangan dan bidang yang memberikan manfaat kepada ramai manusia sedangkan mereka tidak bertakwa. Bagaimana mereka mendapat jalan keluar?
    • Bila saya perhatikan kesemua ciri-ciri orang yang berjaya dari kalangan bukan Islam, terserlah banyak sifat atau tabiat yang jika diamalkan bakal membawa kepada kejayaan.
    • Sifat-sifat tersebut adalah seperti, gigih berusaha, berdisiplin, merancang dengan terperinci, berkeyakinan, pemurah, berfikiran positif (bersangka baik),  dan terlalu banyak lagi sifat-sifat yang membawa kepada kejayaan.
    • Barulah saya faham bahawa Takwa itu terlalu luas maknanya. Ia membawa maksud melengkapi diri kita kepada segala sifat mulia yang dianjurkan oleh agama. Semakin banyak kita sebatikan diri kita dengan semua keperibadian mulia, maka semakin banyaklah kejayaan yang akan mendampingi kita.
    • Ringkasnya, tak ada jalan keluar buat mereka yang pemalas, mudah berputus asa, hentam kromo tanpa perancangan terperinci, tidak menggunakan akal memahami kejadian di sekeliling, bersangka jahat, penipu, buat kerja separuh hati, mengharap orang lain dan menyalahkan semua orang kecuali diri sendiri, meninggi diri dan berlagak, tamak haloba, kedekut pahit, malas belajar, malas mengajar, suka mencari alasan, berjiwa kecil, penakut, ……anda sendiri boleh senaraikan lagi dengan lebih panjang!
  • Barang siapa yang bertawakal pada Allah, nescaya Allah akan mencukup akannya
    • Setelah kita memenuhi diri dengen segala sifat terpuji seperti yang saya gariskan di atas untuk melengkapkan diri dengan sifat-sifat takwa, lalu dia berusaha dan kemudiannya menyerahkan keputusannyanya hanya pada Allah, sudah tentu dia akan bersyukur akan segala keputusan atau hasil.
    • Jika sedikit dia lapang, jika gagal dia belajar di mana salah, jika besar hasilnya dia akan tidak bongkak. Sudah tentu manusia sebegitu tidak akan menerima apapun selain daripada kejayaan demi kejayaan.
  • Sesungguhnya Allah melaksanakan segala urusanNya
    • Perlu diingat bahawa Allah yang melaksanakan segala hasil yang terjadi itu samada baik atau buruk sedikit atau banyak, kesemuanya Allah lah yang telah menjalankan segala urusan. Oleh itu sudah tentu kesemuanya baik belaka dan Maha Sempurna!!!.
  • Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu
    • Di sini saya memahami bahawa segala makhluk samada fizikal atau spiritual telah ditetapkan sifatnya. Batu sifatnya keras, air sifatnya lembut dan begitulah semua yang tercipta mempunyai sifat yang harus baginya.
    • Tidak ada satupun makluk ciptaan Allah yang tidak diberikan sifat tertentu baginya. Untuk kita menguasai kejayaan, maka perlulah mencari dan memahami sifat yang ada pada urusan yang hendak dicapai. Semakin banyak kita mengenali sifat makhluk, semakin banyaklah kejayaan yang kita tempa. Semakin banyak yang kita ketahui sifat pelanggan (manusia) semakin senang kita tawarkan apa yang dikehendaki oleh mereka.
    • Oleh itu, setiap kejayaan mesti diikuti salurannya, segala usaha mesti bersesuai dengan sifatnya. Kalau nak jadi cendikiawan ada kuncinya, kalau nak jadi usahawan ada kuncinya ,akalau nak jadi jutawan ada kuncinya, kalau nak jadi atlet ada kuncinya…semuanya mesti menuritu jalan yang telah disifatkan atau ditetapkan olehnya. Bila kena kuncinya barulah terbuka pintunya.
Begitulah lebih kurang pengamatan saya terhadap amalan ayat seribu dinar. Tidak hairanlah kata Imam bahawa ‘kalau nak kaya amalkanlah ayat seribu dinar….!”
Memang sahih, tidak akan berlaku pada orang yang faham amalan ayat seribu dinar, melainkan pasti menempa kejayaan demi kejayaan.
Itulah rupanya rahsia kenapa amalan ayat seribu dinar buat anda berjaya. Sekarang cuba lihat apakah amalan ayat seribu dinar yang ada pada diri anda? Wallahu’alam, dan semoga bermanfaat untuk semua!
sumber : petikan dari http://hidupringkas.com/kehidupan/amalan-ayat-seribu-dinar-untuk-anda-berjaya/

No comments:

Post a Comment