Friday, September 25, 2015

ANCAMAN BUAT ORANG YANG CAKAP TAK SERUPA BIKIN

Kita memang disuruh untuk mengajak manusia lain agar melakukan kebaikan dan menegah dari melakukan kemungkaran. Ada ganjaran besar dari sisi ALLAH akan perbuatan yang mulia itu jika dilakukan ikhlas kerana ALLAH dan caranya pula menepati syariat Islam.

ALLAHU AKBAR!

Walaupun kita digalakkan melakukan dakwah, menyuruh manusia lain agar melakukan kebaikan dan menegah dari melakukan kemungkaran, namun di sana juga terdapat ancaman yang menanti kita sekiranya kita culas terhadap seruan tersebut. Apatah lagi sekiranya kita sibuk mengajak orang lain, walhal diri sendiri kita lupakan untuk mematuhinya. Bak kata orang ‘cakap tak serupa bikin’.

Bukan sedikit manusia yang terjebak dalam situasi begini. Bahkan setiap individu terutamanya ibubapa, para pendidik, pendakwah dan pemimpin amat berisiko terdedah dengannya sekiranya tidak berwaspada. Dan ancaman bagi sesiapa yang bersifat begini bukan calang-calang dahsyatnya. ALLAH Ta`ala sangat melarang hambaNYA dari memiliki sifat seumpama ‘cakap tak serupa bikin’ ini sebagaimana yang telah disebut di dalam nas al-Quran dan juga melalui kalam RasulNYA seperti berikut:

ALLAH Ta`ala berfirman:
“Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab ALLAH, tidakkah kamu berakal?”
(Surah al-Baqarah, 2:44)
ALLAH Ta`ala berfirman:
“Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi ALLAH – kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.”
(Surah as-Saf, 61:2-3)
Dari Abu Zaid Usamah bin Zaid bin Harithah radhiAllahu `anhuma berkata, saya mendengar Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam bersabda:
” يُؤتى بالرجل يومَ القيامةِ . فيُلقى في النارِ . فتندلِقَ أقتابُ بطنِه . فيدورُ بها كما يدورُ الحمارُ بالرَّحى . فيجتمع إليه أهلُ النارِ . فيقولون : يا فلانُ ! مالَكَ ؟ ألم تكن تأمرُ بالمعروفِ وتنهى عن المنكرِ ؟ فيقول : بلى . قد كنتُ آمُرُ بالمعروفِ ولا آتِيه ، وأنهى عن المنكرِ وآتِيه “
“Didatangkan seorang lelaki pada Hari Kiamat, lalu dicampakkan dia ke dalam Api Neraka. Maka terkeluarlah usus dari perutnya. Lalu dia berputar-putar dengannya sebagaimana berputarnya seekor keldai di dalam penggiling. Lantas penghuni neraka berkumpul dan bertanya:
“Wahai fulan, kenapa kamu begini? Bukankah kamu dulu menyuruh kepada kebaikan dan menegah kemungkaran?”
Maka lelaki itu menjawab: “Ya, bahkan benar. Saya dulu menyuruh kepada kebaikan tetapi saya sendiri tidak melakukannya. Dan saya menegah kemungkaran tetapi saya sendiri melakukannya.”
(HR al-Bukhari & Muslim)
Dengan mengetahui ancaman melalui nas-nas di atas, semoga ia mengejutkan diri kita semua. Sama-samalah kita insafi dan berwaspada akan diri kita sendiri. Marilah kita muhasabah banyak manakah seruan-seruan dan nasihat-nasihat yang telah keluar dari mulut kita dan ditulis dek tangan kita yang kita tujukan kepada orang lain sedangkan diri kita belum lagi melaksanakannya? Inilah masanya untuk kita renungi diri sebelum Malakul Maut datang menyebabkan mati, dan nasib di Akhirat memasrah diri.

Kepada ALLAH lah kita memohon keampunan, hidayah dan taufiq.

Sekadar mengingatkan diri sendiri,
(sumber) : - muzir.wordpress.com

No comments:

Post a Comment