Wednesday, December 16, 2015

FADHILAT DAN KHASIA SURAH EMPAT QUL


Surah Pelindung.

Maka, Rasulullah SAW menjawab, “Nanti dulu hingga wahyu diturunkan Rabbku kepadaku.” Lalu Allah menurunkan, [Qul Yâ Ayyuhal Kâfirûn] dan juga turun ayat lainnya, iaitu [Qul Afaghairallâhi Ta`murûûni A’budu Ayyuhal Jâhilûn; “Katakanlah, ‘maka apakah kamu menyuruh aku menyembah selain Allah, hai orang-orang yang tidak berpengetahuan.’] -az-Zumar:64

Daripada Abdullah bin Abbas r.a., Ibn Abi Hatim meriwayatkan bahawa orang Quraisy telah mengundang Nabi SAW untuk memberinya harta yang banyak, sehingga Baginda SAW boleh menjadi orang terkaya di Mekkah dan akan mengawinkannya dengan wanita mana saja yang Baginda sukai. Mereka berkata, “Inilah untukmu, wahai Muhammad tetapi (sebagai imbalannya) kamu berhenti menghina tuhan-tuhan kami dan tidak menrendah-rendahkannya. Jika kamu tidak bersedia, maka mari kita bergiliran; kamu menyembah tuhan-tuhan kami selama setahun, lalu setahun berikutnya giliran kami yang menyembah tuhan-mu.”

Keterangan :

1) Surah Al-Kafirun (سورة الكافرون) yang bermaksud orang-orang kafir adalah surah ke-109 dalam Al Quran.
2) Surah yang mengandungi 6 ayat ini telah diturunkan di Makkah (Surah Makkiyah).
3) Nama ‘Al Kafirun’ (orang-orang kafir) diambil dari kata yang terdapat pada ayat pertama surah ini.
4) Dalam Surah Al-Kafirun ini Allah SWT menegaskan tentang amal ibadat secara Islam Menolak sebarang cara penyembahan dan amalan syirik.
5) Ia dengan jelas menyatakan tidak ada tolak ansur dan kompromi untuk mencampuradukkan ajaran agama, terutama dalam soal akidah dan ibadah dengan orang-orang kafir.
6) Surah ini telah ditujukan kepada kaum Musyrikin kerana orang kafir tersebut tidak mahu menerima seruan dan petunjuk kebenaran yang dibawakan Nabi Muhammmad SAW kepada mereka.

Sumber : Tafsir Pimpinan Ar-Rahman (Kepada Pengertian Al-Quran). ms1744-1751


Surah Pelindung.

Riwayat Hadis Imam Muslim :-
Nabi Muhammad S.A.W menyatakan bahawa ayat2 dalam surah ini (surah Al-Falaq dan surah An-Naas) tidak ada tolok bandingnya untuk seseorang memohon pertolongan kpd Allah Taala dari segala jenis bahaya.

Riwayat oleh At-Tirmidzi, Abu Daud dan An-Nasa'i :-
Bacalah surah2 : "Qul hua Allahu ahad, Qul a'uzu birammbil falaq dan Qul a'uzu birabbin nas"; tiga kali apabila engkau beada pd waktu pagi dan tiga kali apabila engkau berada di waktu petang, supaya engkau terpelihara dan terselamat dari segala bahaya dan bencana."

Keterangan :

1) Surah ini diturunkan di Mekah, mempnyai 4 ayat.
2) Maksud Al-Ikhlaas = Tauhid yang sebersih-bersihnya
3) Tujuan diturunkan = Menerangkan mengenai keesaan Allah Taala yang tiada bandingan dengan apa pun
4) Hal ini kerana jika manusia benar2 mentauhidkan Allah dgn sebenar2nya, maka dia akan menjadikan hukum2 Allah sebagai peraturan dalam hidupnya. Dan baik buruk amal seseorang adalah bergantung kpd aqidah kepercayaannya.

Sumber : Tafsir Pimpinan Ar-Rahman (Kepada Pengertian Al-Quran). ms1744-1751


Surah Pelindung.

Riwayat Hadis Imam Muslim :-
Nabi Muhammad S.A.W menyatakan bahawa ayat2 dalam surah ini (surah Al-Falaq dan surah An-Naas) tidak ada tolok bandingnya untuk seseorang memohon pertolongan kpd Allah Taala dari segala jenis bahaya.


Riwayat oleh At-Tirmidzi, Abu Daud dan An-Nasa'i :-
Bacalah surah2 : "Qul hua Allahu ahad, Qul a'uzu birammbil falaq dan Qul a'uzu birabbin nas"; tiga kali apabila engkau beada pd waktu pagi dan tiga kali apabila engkau berada di waktu petang, supaya engkau terpelihara dan terselamat dari segala bahaya dan bencana."

Keterangan :

1)Diturunkan di Madinah, mempunyai 5 ayat.
2)Makna Al-Falaq = sekalian makhluk
3)Tujuan diturunkan = mengajar manusia memohon perlindungan dari segala jenis bahaya yang zahir; yg datangnya dari makhluk2 Allah, sama ada yg terdapat pd malam hari yg gelita, atau yg datang dari makhluk berjiwa kotor spt ahli sihir atau dari khianat dan hasad dengki.
4)Dalam surah ini, kita disuruh supaya memohon pertolongan hanya dari Allah pencipta sekalian makhluk. Antara bahaya yg diterangkan dalam surah ini ialah :-

Pertama - Bahaya yang datang dari kejadian gelap, gelap malam menjadi peluang kpd makhluk jahat keluar dan melakukan kejahatan, sedangkan jalan untuk mendapatkan pertolongan adalah terhad di malam hari.

Kedua - Bahaya yang datangnya dari makhluk2 berjiwa kotor, yang berusaha membuat fitnah melonggarkan simpulan i'tiqad,menghuraikan ikatan muhibbah, meruntuhkan rumahtangga, memecahbelahkan perpaduan kaum dan merosakkan masyarakat; ahli sihir juga tergolong dalam golongan ini.

Ketiga - bahaya yang datangnya dari tipu daya manusia dengan niat untuk enghapuskan sesuatu nikmat Allah yg ada pd seseorang. Orang begini tidak senang dgn berita kesenangan atau kejayaan atau nikmat yg orng lain dapat dan berusaha menghilangkan perkara tersebut dari orang yg mendapat nikmat itu, kerana dalam hati mereka ada perasaan hasad dan dengki yg tdk senang dgn kelebihan org lain.
Dengki dan hasad adalah penyakit bagi hati. Dan penyakit ini akan menyebabkan byk perbuatan derhaka. Penyakit inilah yg menyebabkan iblis menjadi kafir (dengki dengan Nabi Adam a.s mendapat pangkat) dan menyebabkan Qabil membunuh Habil (dengki krn Habil mendapat isteri yang lebih cantik). Berhati2 dgn penyakit ini kerana ianya akan menghapuskan segala kebajikan yg kita kerjakan.

Sumber : Tafsir Pimpinan Ar-Rahman (Kepada Pengertian Al-Quran). ms1744-1751



Surah Pelindung.

Riwayat Hadis Imam Muslim :-
Nabi Muhammad S.A.W menyatakan bahawa ayat2 dalam surah ini (surah Al-Falaq dan surah An-Naas) tidak ada tolok bandingnya untuk seseorang memohon pertolongan kpd Allah Taala dari segala jenis bahaya.

Riwayat oleh At-Tirmidzi, Abu Daud dan An-Nasa'i :-
Bacalah surah2 : "Qul hua Allahu ahad, Qul a'uzu birammbil falaq dan Qul a'uzu birabbin nas"; tiga kali apabila engkau beada pd waktu pagi dan tiga kali apabila engkau berada di waktu petang, supaya engkau terpelihara dan terselamat dari segala bahaya dan bencana."

Keterangan :

1)Diturunkan di Madinah, mempunyai 6 ayat.
2)Makna An-Naas = Manusia
3)Tujuan diturunkan = Surah Al-Falaq menyuruh kita memohon perlindungan dari bahaya yg zahir, tapi surah ini menyuruh kita memohon perlindungan dari bahaya batin (perasaan ragu2 dan sangkaan buruk) yang datangnya dari makhlk yg tdk kelihatan (syaitan atau jin) dan dari tipu daya manusia. Perasaan dan ingatan yg buruk itulah yg akan merosakkan i'tiqad kepercayaan, amal ibadah dan segala amalan hidup.
4)Ayat keempat bermaksud "dari kejahatan pembisik, penghasut yang timbul tenggelam."
Keterangan : Yang "timbul" menjalankan bisikannya dan hasutannya apabila manusia lalai drpd mengingati perintah Allah dan hukum agama, dan "tenggelam" mengundurkan dirinya apabila seseorang ingt kpd Allah dan memikirkan balasan buruk yang disediakan Allah bg org yg melakukan kejahatan yg dibisikkan itu.

Sumber : Tafsir Pimpinan Ar-Rahman (Kepada Pengertian Al-Quran). ms1744-1751

Waktu yang disarankan Nabi SAW untuk mengamalkan 4 Qul ini ialah:

1) Baca setiap kali lepas solat (1 kali)
2) Baca setiap pagi dan petang (3 kali)
3) Baca setiap kali sebelum tidur (3 kali) dan sapu muka dan badan.
4) Baca ketika merukyah orang sakit.

1) Baca setiap kali lepas solat (1 kali)

Uqbah bin ‘Amir membawakan hadis dari Rasulullah shalallahu’ alaihi wasallam, bahawa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam berkata: “Bacalah Al-Muawwizat pada setiap kali selepas solat.” (HR. Abu Dawud no. 1523, disahihkan oleh Asy Syaikh Al Albani dalam Ash Shahihah no. 1514)

2) Baca setiap pagi dan petang (3 kali)

Pada waktu pagi dan petang, kita dianjurkan membaca ‘Surah Al-Muawwizat’ sebanyak tiga kali. Keutamaan yang diperolehi adalah, akan dijaga dari segala sesuatu (segala keburukan). “Al-Muawwizat juga dijadikan wirid / zikir di waktu pagi dan petang. Sesiapa yang membacanya sebanyak tiga kali diwaktu pagi dan petang, nescaya Allah SWT akan mencukupinya dari segala sesuatu.” (HR. Abu Dawud no. 4419, An Naasaa’i no. 5333, dan At Tirmidzi no. 3399)

3) Baca setiap kali sebelum tidur (3 kali)

“Demikian juga disunahkan membaca Al-Muawwizat sebelum tidur. Caranya, membaca ketiga Surah ini lalu meniupkan pada kedua-dua telapak tangannya, kemudian diusapkan ke kepala, wajah dan seterusnya ke seluruh anggota badan, sebanyak tiga kali.” (HR. Al-Bukhari 4630)

Diriwayatkan dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha bahawa Rasulullah SAW pada setiap malam apabila hendak tidur, Baginda membaca Surah Al-Ikhlas, Surah Al-Falaq dan Surah An-Naas, Ditiupkan pada kedua-dua tapak tangan kemudian disapukan keseluruh tubuh dan kepala Baginda.

Katanya: “Nabi SAW ketika berada di tempat tidur di setiap malam, Baginda mengumpulkan kedua telapak tangannya lalu kedua telapak tangan tersebut ditiup dan dibacakan ’Qul huwallahu ahad’ (surah Al-Ikhlas), ’Qul a’udzu birobbil falaq’ (surah Al-Falaq) dan ’Qul a’udzu birobbin naas’ (surah An-Naas). Kemudian Baginda mengusapkan kedua telapak tangan tadi pada anggota tubuh yang mampu dijangkau dimulai dari kepala, wajah, dan tubuh bahagian depan. Baginda melakukan yang demikian sebanyak tiga kali.” (HR. Bukhari no. 5017)

4) Baca ketika merukyah orang sakit.

Daripada Aisyah radiallahu ‘anhaa; “Bahawasanya Rasulullah sallaLlahu-’ alaihi-wa-sallam apabila sakit baginda membaca sendiri Al-Muawwizat (Surah Al-Ikhlas, Surah Al-Falaq dan Surah An-Naas), kemudian meniup padanya. Dan apabila rasa sakitnya bertambah aku yang membacanya kemudian aku usapkan ke tangannya mengharap keberkahan dari surah-surah tersebut.” (Hadis riwayat Al-Bukhari)

Khasiat Surah 4 Qul.

=Surah Al-Kafirun=
1) Membaca Surah Al-Khafirun, maka bandingannya seperti membaca seperempat Al-Quran.
2) Membacanya, terlepas dari syirik, terjauh dari godaan syaitan dan terlepas dari peristiwa yang mengejutkan.
3) Sebelum tidur, bacalah surah ini agar kita mati dalam iman serta membersihkan kotoran dalam diri kita.
4) Jika dibaca ketika naik matahari dan terbenam matahari, nescaya terpelihara dari syirik.
5) Jika dibaca sebanyak 10 kali ketika naik matahari, kemudian berdoa apa-apa hajat yang dikehendaki. InsyaAllah dikabulkan walau apa hajat sekalipun.
6) Jika diamalkan selalu surah ini, nescaya semua makhluk suka dan kasih kepadanya.

=Surah Al-Ikhlas=
1) Membaca surah Al-Ikhlas sekali, ganjarannya sama dengan membaca 10juz kitab Al-Quran. Kalau kita membaca surah Al-Ikhlas sebanyak tiga kali, maka seolah-olah kita khatam Al-Quran. Kerana ianya sama dengan membaca 30 jus Al-Quran. ---Membaca surah Al-Ikhlas sewaktu sakit sehingga meninggal dunia, maka tidak akan membusuk di dalam kubur, akan selamat dari kesempitan kubur dan para malaikat akan membawanya dengan sayap mereka melintasi titian siratul mustaqim lalu menuju ke syurga.
2) Sesiapa hendak pergi musafir, ketika dia hendak meninggalkan rumahnya, membaca surah Al-Ikhlas 11 kali, maka Allah memelihara rumahnya sampai ia kembali.
3) Membaca dan mengamalkannya dengan hati yang ikhlas, maka ia akan dilepaskan kesusahan duniawi, dimudahkan di dalam gelombang sakratulmaut, dihindarkan dari kegelapan kubur dan kengerian hari kiamat.

=Surah Al-Falaq=
1) Barang siapa terkena penyakit kerana perbuatan syaitan atau manusia, bacalah Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas sebanyak 41 kali selama 3 hari, 5 hari atau 7 hari berturut-turut.
2) Barang siapa yang takut akan godaan syaitan dan manusia, takut dalam kegelapan malam atau takut dengan kejahatan manusia, bacalah Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas sebanyak 100 kali

=Surah An-Nas=
1) Menolak gangguan jin, syaitan, sihir, was-was dan segala kejahatan.
2) Sebelum kita memulakan solat, mulakan dengan membaca surah ini. Supaya dijauhkan gangguan syaitan ketika kita sedang menunaikan solat.
3) Surah An-Nas ini juga adalah penerang hati.

No comments:

Post a Comment